Penting !!

Terimakasih untuk para readers dan viewers yang sudah berkenan untuk mampir ke blog sederhana ini.

Terkait dengan seringnya pertanyaan mengenai undangan blog dan sinopsis awal Game Sanaeha yang tidak bisa di buka, saya ingin menegaskan bahwa blog ini terbuka untuk umum. Semua readers dan viewers bebas untuk berkunjung dan membaca semua artikel maupun sinopsis di blog ini. Tidak ada undangan ataupun hal sejenisnya.

Untuk yang mencari sinopsis awal Game Sanaehe dapat di lihat di link ini : https://k-adramanov.blogspot.com/search/label/Game%20Sanaeha?&max-results=7

Ini berisi sinopsis dari awal Game Sanaeha hingga sekarang.

Blog sinopsis yang bertebaran di internet ada banyak. Dan karena itu, blog yang di pertanyakan, yang tidak bisa di akses karena perlu undangan atau semacamnya, BUKAN BLOG INI.

Blog ini bernama : SHARE ABOUT DRAMA dengan alamat domain : k-adramanov.blogspot.com

Sekian,

Happy Reading,


Owner :)

Adsense

...

Sinopsis C-Drama : MoonShine and Valentine Episode 20 - part 3


Broadcast Network        Tencent





Malam hari. Pi Pi datang kerumah He Lan. Sebelum ia mengetuk pintu dan memanggil He Lan, ia menghebuskan nafasnya dengan pelan, setelah itu barulah ia mengetuk pintu rumah He Lan.



Dan setelah He Lan membuka kan pintu baginya, Pi Pi langsung menolak untuk masuk kedalam seperti yang biasa ia lakukan.

“Aku telah memikir kan ini sejak lama. Aku menyadari kalau… aku masih mencintai Jia Lin,” kata Pi Pi dengan serius. Dan mendengar itu He Lan pun tertawa, karena ia menggangap Pi Pi sedang bercanda.

Namun dengan tegas, Pi Pi mengatakan kalau saat ini ia sedang serius. Dan lalu He Lan pun terdiam.



“Apa maksud mu? Apa semua waktu yang kita lewati ini palsu?” tanya He Lan, tampak sedih dan kecewa.

“Ini salahku. Ketika aku lemah, aku mengambil keuntungan dari perasaanmu untuk menyembuhkan luka ku. Aku minta maaf,” balas Pi Pi.

“Jangan berbohong padaku. Ketika kita bersama, aku bisa merasakan kalau perasaan mu itu asli,” balas He Lan.



“He Lan. Segala tentang mu sangat baik. Sayangnya, kamu bukan Jia Lin. Kamu bukan manusia sama sekali. Kita tidak bisa bersama,” balas Pi Pi.

He Lan tertawa sedih, ketika Pi Pi mengatakan kalau ia bukanlah manusia. Dan lalu He Lan meminta agar Pi Pi melihat pada matanya dan mengatakan itu dengan jelas, sehingga dengan begitu ia akan menerima keputusan Pi Pi.



Pi Pi terdiam, tampak ragu. Dan melihat itu, He Lan menyuruh agar Pi Pi mengatakannya. Lalu dengan tegas, Pi Pi menaikan kepalanya dan menatap mata He Lan.

“Aku tidak mencintaimu,” kata Pi Pi.

“Katakan lagi,” pinta He Lan, tampak tidak percaya.



“Aku tidak mencintaimu. Aku tidak mencintaimu. Sudah bisakah?” balas Pi Pi. Lalu ia meminta agar He Lan melepaskan kalung Pearl itu dari lehernya.




Dan dengan sedih, He Lan melepaskan kalung Pearl itu dari leher Pi Pi. Setelah itu tampak mengatakan apapun lagi, Pi Pi berbalik dan berjalan pergi, ia menghampiri Jia Lin yang telah menunggunya dan memeluk Jia Lin.




Pi Pi meneteskan air mata kesedihan nya di dalam pelukan Jia Lin. Namun He Lan tidak tahu, karena apa yang dilihatnya, Pi Pi sedang berpelukan dengan Jia Lin.


“Kamu yakin ini yang kamu mau?” tanya Jia Lin, merasakan kesedihan Pi Pi.

“Kamu bilang kamu akan membantuku,” balas Pi Pi.



Qian Hua yang sedang tidur diatas mejanya menjadi terbangun karena suara telpon. Dan ketika ia mengangkat telponnya, orang ditelpon dengan panik menyuruh agar Qian Hua segera melihat video yang dikirimnya.



Qian Hua membuka laptopnya dan menonton acara berita, dimana Wang Xuan  memberitahukan tentang keburukan perusahaan CL yang melakukan pengujian produk pada binatang.


“Bagaima foto ini bisa ada?” tanya Qian Hua kepada orang ditelpon.

“Nona Qian Hua, foto ini mungkin palsu. Tapi grup pelindungan binatang sudah mulai menelpon untuk protes. Mereka berharap kita bisa menyetujui pemeriksaan besok pagi,” jelas orang ditelpon.


Qian Hua dengan segera menyuruh orang tersebut untuk membuat persiapan, karena ia akan mengklarifikasi hal ini. Namun masalahnya, banyak sekali resep unik milik Fox Clan, jadi takutnya manusia tidak akan bisa mengerti.

“Jika kita menerima pemeriksaan, maka tidak diragukan lagi, ini harus diungkap,” jelas orang tersebut mengenai resep Fox Clan. Dan Qian Hua pun menjadi pusing.

Qian Hua lalu menyuruh orang itu untuk menghancurkan semua resep yang ada. Dan orang tersebut membalas, kalau mereka menghancurkan semua resep yang ada, maka mereka tidak akan punya apapun yang bisa dipakai untuk menjelaskan kepada media.

“Tidak peduli apapun, kita tidak bersalah. Reputasi kita sudah dalam bahaya. Tapi resep itu pasti tidak boleh dipublikasikan. Lakukan seperti yang ku katakan,” kata Qian Hua dengan tegas.



Zhao Song menghubungin seorang temannya dan menyuruh dia agar menonton berita di TV. Sebuah berita yang membuat beberapa teman rubah mereka dalam kesulitan.


“Mereka adalah orang dari selatan, seseorang yang mendukung He Lan Jing Ting,” kata Zhao Song memberitahu temannya dari telpon.



Sesampainya dirumah. Pi Pi mendapatkan telpon dari nomor tidak dikenal. Dan ternyata telpon itu berasal dari Fang Jin Xue.



Pagi hari. Di perusahaan. Qian Hua di datangin oleh banyak wartawan yang menunggunya. Dengan sampai dijaga oleh pengawalnya, Qian Hua diam dan tidak menjawab pertanyaan mereka semua.




Sesampainya diluar perusahaan. Qian Hua langsung disiram air oleh beberapa orang bermasker yang membenci Qian Hua, karena menggunakan binatang untuk pengujian. Tapi Qian Hua tetap diam.



Sebelum masuk kedalam mobilnya, Qian Hua berhenti dan berbalik menghadap kepada mereka semua. Ia melepaskan kaca mata yang dipakainya dan membungkuk, meminta maaf kepada mereka.



Namun sekali lagi, Quan Hua disiramin air oleh mereka semua. Dan diteriakin juga oleh mereka semua.



Didalam kamar yang gelap. Zhao Song menonton acara berita mengenai Qian Hua.



Xui Xian memberitahu Xiao Ju, kalau ia tidak percaya Pi Pi bisa melakukan hal seperti ini kepada He Lan. Dan dengan ragu, Xiao Ju menjawab, mungkin saja He Lan ada melakukan sesuatu yang melukai Pi Pi.

“Melukai dia? Bagaimana mungkin?” kata Xui Xian dengan nada kesal.

“Aneh,” gumam Xiao Ju, tidak mengerti juga.


“Apa yang aneh? Dia jelas- jelas memperlakukan Tuan He Lan sebagai pelarian saja dan memainkan perasaan nya!” protes Xui Xian dengan nada yang sangat kesal.

“Jangan bicara seperti itu! Pi Pi bukan orang yang seperti itu,” bela Xiao Ju.


“Kemudian beritahu aku, orang seperti apa dia. Beritahu!” tantang Xui Xian. Ia lalu menyebutkan nama Jia Lin dan mendengar itu Xiao Ju menjadi bingung, kenapa Xui Xian malah membawa nama Jia Lin.



Mendengar mereka berdua mulai bertengkar. Kuan Yong yang sedari tadi hanya diam langsung menengahi mereka. Ia memarahi agar Xui Xian tidak bersikap seperti itu. Dan meminta maaf kepada Xiao Ju.

“Nona Guan benar- benar melukai Tuan He Lan kali ini. Setelah dia pergi, Tuan He Lan tidak keluar dari kamarnya, tidak makan dan minum. Kami tidak pernah melihat mereka seperti ini sebelumnya,” jelas Kuan Yong pada Xiao Ju.



Tiba-tiba Kuan Yong mendapatkan telpon dari He Lan. Dan setelah itu, Kuan Yong langsung mengajak Xui Xian untuk pergi menemui Qian Hua, karena saat ini perusahaan milik Qian Hua sedang dalam masalah.

Mereka berdua pergi begitu saja, tanpa berpamitan pada Xiao Ju seperti biasanya.



Dirumah Qian Hua. Mereka memberitahu, kalau He Lan menyuruh mereka kesini untuk memastikan keadaan nya. Dan dengan sikap perhatian, Kuan Yong menanyai tentang keadaan Qian Hua serta apa ada yang bisa mereka bantu.

“Aku baik- baik saja. Terima kasih padanya,” kata Qian Hua.



Kuan Yong lalu menanyai apa yang terjadi. Dan Qian Hua menjelaskan, namun karena semua ini terjadi secara tiba- tiba, maka ia belum punya waktu untuk melakukan penyelidikan.


Xui Xian menanyakan tentang mengapa Qian Hua tidak mengadakan konfrensi pers. Dan Qian Hua menjelaskan, bukan nya ia tidak mau. Tapi karena ada beberapa produk miliknya yang menggunakan resep dari Fox Clan. Jadi kalau ini dibawa, maka itu akan berdampak pada Fox Clan.

Qian Hua menjelaskan kalau perusahaan ini semuanya adalah miliknya. Tapi ia tidak ingin mengambil resiko yang besar. Jadi ia berencana untuk menutup perusahaannya.



“Siapa yang melakukan ini?” tanya Xui Xian.

“Berita ini dipublikasikan oleh seorang reporter bernama Wang Xuan. Dia mewawancarai ku sebelumnya. Aku pikir dia pekerja di majalah yang sama dengan Guan Pi Pi,” jelas Qian Hua.

Mendengar nama Wang Xuan, Kuan Yong langsung teringat tentang saat di pameran dulu. Namun Xui Xian tidak ingat. Dan setelah Kuan Yong menjelaskan, ia baru ingat.



“Berdasarkan penilaianku padanya, dia tidak akan berani melakukan ini. Kecuali…” kata Qian Hua, agak ragu sejenak.

“Kecuali seseorang mengistruksi kan pada nya,” tambah Kuan Yong, berkesimpulan.

Mendengar pembicaraan mereka berdua, Xui Xian langsung curiga kepada Pi Pi yang telah menyakiti He Lan dan memutuskan hubungannya dengan He Lan. Dan mendengar itu, Qian Hua langsung terdiam.



Disaat Xui Xin terus membicarakan hal yang buruk tentang Pi Pi. Dengan tegas, Qian Hua menyuruhnya untuk berhenti.

“Aku percaya kalau itu pasti buka Pi Pi,” bela Qian Hua.

“Itu pasti dia. Coba pikir kan lagi. Dia dan Wang Xuan…” balas Xui Xian.

“Kamu tidak tau apa yang terjadi!” kata Qian Hua dengan suara keras, “Dia punya alasannya.”

“Apa alasannya? Beritahu aku,” balas Xui Xian, tidak terima.




Kuan Yong yang sedari tadi diam saja langsung menengahi situasi dan meminta agar Xui Xian tidak membuat pemikiran yang gegabah. Dan Qian Hua pun ikut terdiam juga.
Disclaimer : Gambar dan video artikel pada website ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini

0 Response to "Sinopsis C-Drama : MoonShine and Valentine Episode 20 - part 3"

Post a Comment

Tolong Tinggalkan Komentar, Kritik, ataupun Saran untuk Perubahan yang Lebih Baik!!! ^^

Powered by Blogger.

IKLAN