NOTE !!

Enjoy!! Hope you have a nice day ^^

Translate / Terjemahkan

Sinopsis C-Drama : MoonShine and Valentine Episode 5 - part 1


Broadcast Network        Tencent







Hui Yan diberikan kalung, anting, serta gelang Pearl of Charm oleh He Lan.

“Ini tradisi orang kami. Sekali kamu memakai Pearl of Charm ini, maka kamu memberitahu setiap orang, kalau kita akan bersama selamanyan,” kata He Lan.



Dimalam hari. Ketika melewati kamar keluarganya, ia mendengarkan perkataan mereka. Jadi ia pun menguping.

“Tuan Qing Mun. Mengapa kamu menyuruh A Xi untuk memberikan Pearl pada gadis manusia itu? Dia akan…”



“Gadis ini harus hidup sehat sampai dia berumur 25 tahun, untuk A Xi. Jadi kita bisa menunggu sampai hari Yang bulan Yan tahun Yang. Sulit bagi seorang manusia untuk bertahan hidup diantara orang- orang kita. Jika kita menanamkan aroma sekarang, kita bisa mencegahnya terluka secara tidak sengaja.”

“Tapi… Tuan Qing Mu…”



Pagi hari. Imam kiri (Jiang Qi Lin) menemui He Lan. Ia menyapa He Lan, karena telah lama tidak bertemu. Serta menyampaikan kalau Tuan Qing Mu (Ayah He Lan) ingin sekali untuk bertemu dengan He Lan.


“Imam Kiri. Tolong beritahu padanya, aku tidak punya waktu untuknya,” kata He Lan dengan serius.

“A Xi, Ayahmu benar- benar…”



“Aku belum ada menghubunginnya dalam beberapa abad. Tidak perlu bagi kami untuk saling bertemu,” potong He Lan. Lalu ia menyuruh agar Qi Lin pulang. Dan karena telah selesai menyampaikan pesan, maka Qi Ling pun pamit untuk pulang.



Tapi tiba-tiba seperti teringat sesuatu, sebelum Qi Ling pergi. He Lan menanyakan tentang Pearl of Charm milik Qi Lin. Dan Qi Ling menjawab kalau itu masih ada padanya, setelah itu ia pun berjalan pergi.



Keluar dari dalam rumah He Lan. Qi Ling melihat Qian Hua yang sedang berdiri dihalaman sambil membaca buku. Jadi dengan sengaja, ia mendekat dan mengagetkan Qian Hua. Sehingga Qian Hua pun terkejut.

“Tolong jangan habiskan waktumu untuk ku,” kata Qian Hua dengan sinis.




“Aku hanya ingin kamu bahagia. Tapi aku tidak berpikir kamu harus menggunakan begitu banyak mantra. Apa kamu tau mengapa? Aku khawatir padamu,” balas Qi Ling, lalu pamit dan pergi.



Dikantor. Pi Pi dengan serius mencari data mengenai Pearl of Charm. Ia membaca dengan serius artikel yang ada di internet. Dan pada saat itu, seorang teman kantor nya datang mendekat sambil mengendus-ngedus.



“Parfum apa yang kamu gunakan? Wanginya,” kata temana kantor itu. Sehingga Pi Pi pun menjadi heran, karena ia tidak ada memakai apapun.



Dikampus. Diruangan pentas. Jia Lin duduk dibangku penonton. Ia memperhatikan Tian Xin yang sedang sibuk berlatih bersama teman- temannya diatas panggung.


Saat telah selesai latihan sebentar dan akan istirahat. Tian Xin berbisik kepada temannya, meminta tolong agar menyuruh Jia Lin untuk pergi. Jadi temannya pun menghampiri Jia Lin dan mengatakan kalau latihan ini hanya dibuka untuk anggota kru. Sehingga Jia Lin pun terpaksa pergi.



Saat telah benar-benar selesai berlatih. Tian Xin keluar dari ruangan pentas dan bertemu dengan Jia Lin yang telah menunggunya diluar. Disana dengan sengaja Tian Xin mengabaikan Jia Lin.

“Apa kamu menghindariku? Bisakah kita bicara?” tanya Jia Lin, duduk dikursi dihadapan Tian Xin.



“Kita bisa bicarakan saat makan malam bersama Pi Pi beberapa hari lagi,” balas Tian xin dengan ekspresi wajah datar.

“Bukan. Dan kita adalah teman sekelas. Itu biasa saja untuk kita menghabiskan waktu bersama. Kita tidak membicarakan atau melakukan apapun yang akan membuat Pi Pi marah. Jadi mengapa kamu menghindariku?” tanya Jia Lin lagi.



“Benar. Kita belum ada melakukan apapun atau bicara sembarangan. Tapi aku takut, aku akan mengatakan sesuatu yang salah suatu hari,” balas Tian Xin, lalu pergi meninggalka Jia Lin.



Dikantor. Qing Tan menanyai apa yang telah didapatkan Pi Pi mengenai He Lan. Dan dengan jujur, Pi Pi menjawab bahwa ia belum menemukan apapun, bahkan walaupun ia mencari diwebsite, ia tetap tidak bisa menemukan satu artikel pun mengenai He Lan.



Disaat itu teman kantor Pi Pi mengatakan bahwa ia telah menemukan sesuatu tentang He Lan. Bukan He Lan Jing Ting, tapi He Lan Jin Ming adalah penyair dari disnati Tang, dia menikahi seekor wanita rubah yang sangat cantik. Dan info itu  berdasarkan ‘Catatan yang hilang’.


Tepat disaat itu Wang Xuan datang dan dengan sinis berkata mengapa mereka malah membaca dongeng rubah dan apa mereka berencana membaca setiap novel fantasi.

“Gosipnya banyak orang rubah yang berkemampuan. Mereka bisa mengontrol badan dan pikiranmu,” kata teman kantor, mengabaikan Wang Xuan.



Qing Tan kembali mendekat kemeja Pi Pi dan menanyakan bagaimana Pi Pi bisa mendapatkan kontak He Lan. Dan dengan jujur, Pi Pi menjawab tidak tau dan ia merasa kalau He Lan sedikit agak aneh.

“Guan Pi Pi. Kamu tidak perlu mengatakan hal yang tidak berguna,” kata Wang Xuan, menyela dengan nada sinis.



“Sudahlah. Kamu selalu begitu padanya. Tidak seorang pun yang bisa bicara pada He Lan, tapi Pi Pi bisa,” balas Qing Tan, membela Pi Pi.

Bukannya sadar. Wang Xuan malah dengan nada mengejak, menyarankan agar mereka membuat artikel tentang paparazzi cantik yang mendapatkan millionaire misterius. Dan melupakan artikel mengenai He Lan dan Qian Hua.

“Jangan mengatakan itu. Aku tidak mengenal baik dia,” kata Pi Pi, membela diri.



Disaat Qing Tan telah pergi, Wang Xuan mulai mencium sesuatu yang wangi. Dan setelah mengendus-ngedus, ia menanyakan apakah Pi Pi memakai parfum.

“Aku tidak pakai apapun,” jawab Pi Pi.



Wang Xuan yang awalnya selalu sinis, tiba-tiba saja merubah sikapnya. Ia menanyakan mengenai siapa Kuan Yong, kepada Pi Pi. Dan Pi Pi pun menjawab kalau ia tidak tau siapa Kuan Yong, yang ia tau hanyalah Kuan Yong adalah seorang dokter yang melakukan operasi plastik.




Ketika Pi Pi telah pergi, ia menanyakan kepada teman kantor (Xiao Yu). Apa dia ada mencium sesuatu. Dan Xiao Yu menjawab kalau wangi itu berasal dari Pi Pi.

Wang Xuan lalu menanyakan tentang cerita yang Xiao Yu baca. Jadi Xiao Yu menceritakannya. Setelah itu seperti curiga akan sesuatu, Wnag Xuan mengeluarkan dan memperhatikan lipstik yang didapatnya dari Qian Hua.



Ditoko kopi. Xi Xuan menanyakan kepada Kuan Yong mengapa Pearl of Charm tidak bersinar lagi dan apa itu rusak. Karena dulu ketika Hui Yang memakainya, itu pasti akan bersinar. Mengapa saat dipakai Pi Pi, tidak.



“Gampang. Pearl hanya bersinar ketika dua orang saling berbagi perasaan,” jelas Kuan Yong.

“Apa maksudnya?” tanya Xiu Xian yang masih tidak mengerti.

“Sederhananya, nona Guan (Pi Pi) selalu jatuh cinta dengan tuan He Lan pada pandangan pertama. Tapi kali ini, nona Guan tidak jatuh cinta pada tuan He Lan.”

“Benar. Benar. Aku penasaran mengapa dia tidak jatuh cinta kepada tuan He Lan kali ini,” kata Xiu Xian bersemangat.

“Kali ini beda. Mungkin seleranya telah berubah,” jelas Kuan Yong.



Xiu Xian tidak puas dengan penjelasan Kuan Yong. Dan disaat itu, Xiao Ju datang mengatarkan pesanan mereka. Lalu berkata apa ia boleh bertanya kepada Kuan Yong, tapi malah Xiu Xian pulak yang menjawab tidak boleh.

“Aku tidak bertanya padamu,” kata Xiao Ju dengan  nada tajam kepada Xiu Xian. Lalu menanyakan kenapa mereka selalu datang ke kafe ini.


“Karena kamu terlalu tampan. Kita mungkin akan digoda, jika kami pergi kerestoran lain. Tapi disini, makanan dan suasannya luar biasa. Lebih penting, disana tidak ada satu wanita pun,” jawab Xiu Xian dengan sikap ramah yang berlebihan.



“Kamu salah. Bukankah kamu duduk disini sekarang?” balas Xiao Ju, tidak mau kalah. Sedangkan Kuan Yong hanya tersenyum saja, mendengar mereka.

“Siapa yang wanita?” tanya Xiu Xian mulai emosi.

“Kamu!”

“Katakan itu lagi.”

“Aku tidak akan…”

“Maksudnya adalah walaupun ini hanya kafe biasa, tapi sandwich nya sangat enak. Sayurnya juga segar,” sela Kuan Yong menengahi mereka berdua.



“Makasih,” kata Xiao Ju sambil tersenyum manis pada Kuan Yong. Sedangkan kepada Xiu Xian, ia mengatakan kalau Xiu Xian itu kenakan.

“Siapa yang kenakan?” tanya Xiu Xian dengan emosi sambil menunjuk.

“Kamu!” balas Xiao Ju. Dan Kuan Yong pun tertawa.




Disaat Xiu Xian masih kesal, karena sikap Xiao Ju dan Kuan Yong yang tertawa. Tiba- tiba saja He Lan menelponnya. Jadi ia pun mengajak Kuan Yong untuk segera pergi.



“Ehh.. bayar dulu,” panggil Xiao Ju, sebelum mereka keluar dari kafe.


“Tidak perlu dikembalikan,” balas Xiu Xian sambil memberikan uangnya. Lalu keluar.

1 Response to "Sinopsis C-Drama : MoonShine and Valentine Episode 5 - part 1"

  1. Selalu nunggu update an sinopsis y, semangat 😀

    ReplyDelete

Tolong Tinggalkan Komentar, Kritik, ataupun Saran untuk Perubahan yang Lebih Baik!!! ^^

Powered by Blogger.

READ MORE...

Pageviews

SEE MORE!

!!!