Penting !!

Terimakasih untuk para readers dan viewers yang sudah berkenan untuk mampir ke blog sederhana ini.

Terkait dengan seringnya pertanyaan mengenai undangan blog dan sinopsis awal Game Sanaeha yang tidak bisa di buka, saya ingin menegaskan bahwa blog ini terbuka untuk umum. Semua readers dan viewers bebas untuk berkunjung dan membaca semua artikel maupun sinopsis di blog ini. Tidak ada undangan ataupun hal sejenisnya.

Untuk yang mencari sinopsis awal Game Sanaehe dapat di lihat di link ini : https://k-adramanov.blogspot.com/search/label/Game%20Sanaeha?&max-results=7

Ini berisi sinopsis dari awal Game Sanaeha hingga sekarang.

Blog sinopsis yang bertebaran di internet ada banyak. Dan karena itu, blog yang di pertanyakan, yang tidak bisa di akses karena perlu undangan atau semacamnya, BUKAN BLOG INI.

Blog ini bernama : SHARE ABOUT DRAMA dengan alamat domain : k-adramanov.blogspot.com

Sekian,

Happy Reading,


Owner :)

Adsense

...

Sinopsis C-Drama : MoonShine and Valentine Episode 15 - part 2




Broadcast Network        Tencent



He Lan berdiri dibawah eskalator, menunggu Pi Pi yang turun dari eskalator. Namun bukannya menyapa, Pi Pi malah melewatinya begitu saja. Jadi He Lan pun memanggilnya.

“Hey! Hey! Berjalan seperti itu sangat bahaya,” panggil He Lan.

“Kenapa kamu datang?” balas Pi Pi, bertanya.

“Ini sudah malam. Aku harus berada disisimu,” jawab He Lan.


Pi Pi lalu menceritakan, kalau Qing Tan telah menerimanya untuk bekerja kembali dan ia sangat senang. Namun ia tidak percaya diri, karena Qing Tan menyarankan dirinya untuk mengambil program pascasarjana

“Apa itu sulit?” tanya He Lan.

“Tentu saja!” balas Pi Pi sambil menghela nafas.

“Tenang saja. Tidak ada yang terlalu sulit,” balas He Lan, menyemangati


Pi Pi tersenyum dengan lebar kepada He Lan dan bertanya gimana bila ia menyerah saja. Karena Universitas Hua bagian jurnalis hanya menerima 30 murid untuk di lulus tiap tahunnya.

“Apa kamu ingat pertama kali ketika kamu makan malam denganku? Kamu menceritakan mimpimu padaku dan bilang ingin menjadi jurnalis linkungan. Mata kamu bersinar dengan kepercayaan diri dan harapan. Tapi mengapa kamu begitu tidak berani sekarang?” tanya He Lan, menyemangati Pi Pi.



“Mungkin aku terlalu naif dulu. Aku berpikir segalanya mudah. Namun kenyataannya, baik itu cinta atau pekerjaan, tidak selalu berjalan sesuai keinginanku,” balas Pi Pi.

“Tentulah. Tidak semua hal terjadi hanya karena kamu menginginkannya. Semua membutuhkan kerja keras. Dan setidaknya sekarang kamu bekerja menuju tujuanmu,” balas He Lan.

“Jadi.. apa kamu pikir aku bisa melakukan itu?” tanya Pi Pi.



“Coba saja dulu. Bagaimana kamu tau, kamu tidak akan berhasil bila kamu tidak mencoba?” balas He Lan. Dan mendengar itu, Pi Pi langsung kembali bersemangat serta percaya diri.

“Nah, jika kamu sudah kembali bekerja, aku tidak akan bisa melihatmu selama pagi hari atau siang hari,” kata He Lan dengan lesu.

“Kamu kan memang tidak bisa melihatku. Apa kamu lupa kamu tidak bisa melihat saat hari cerah?” balas Pi Pi sambil tersenyum, mengingatkan He Lan.



“Baiklah. Sejak aku tidak bisa melihat kamu saat pagi atau siang hari. Mari bersama- sama lebih lama saat malam hari,” balas He Lan. Ia memberikan tangannya kepada Pi Pi dan mengajak Pi Pi untuk pulang bersama.

Dan dengan senang hati, Pi Pi mengenggam tangan He Lan. Lalu bersama mereka pulang sambil bergandengan tangan.


Diamerika. Didalam kamar, Jia Lin dan Tian Xin sibuk memasukan barang mereka kedalam koper, karena hari ini mereka akan pulang. Disana ketika Jia Lin meminta agar Tian Xin meninggalkan hair dryer nya, karena nanti mereka akan membutuhkan itu ketika kembali kesini. Dengan serius, Tian Xin mengajak Jia Lin untuk berbicara sebentar.



“Aku sudah memikirkan ini sejak lama. Dimasa lalu, aku memandang rendah pada Pi Pi. Aku berpikir menyerahkan hidupnya pada orang lain itu begitu menyedihkan. Tapi aku sadar setelah datang ke sini. Aku mungkin tidak bisa melakukan apa yang Pi Pi lakukan. Aku sebenarnya. Aku tidak ingin menjadi pacar Tao Jia Lin, aku ingin menjadi Tian Xin,” kata Tian Xin dengan serius.



Mendengar itu, Jia Lin berpikir sesaat, lalu membalas,”Apa maksudmu sebagai pacarku… kamu jadi tidak tau bagaimana menjadi diri sendiri? Apa itu maksudmu?”

“Jia Lin? Apa kamu mau menjadi pacar Tian Xin?” tanya Tian Xin dengan serius. Tapi Jia Lin sama sekali tidak menjawab dan ia menundukan kepalanya. Dan melihat itu, Tian Xin langsung menghela nafas dan keluar dari kamar.



Dibar. Qi Lin bertarung tinju dengan seseorang diatas panggung. Dia tampak sangat mabuk dan bertarung dengan tidak jelas. Dan Qian Hua yang melihat itu dari jauh, datang mendekati Qi Lin yang sedang beristirahat sambi meminum bir.



“Apa mau mu melakukan ini?” tanya Qian Hua.

“Seperti apa? Aku tidak ada melakukan apapun,” balas Qi Lin yang sedang mabuk. Lalu ia berteriak, memesankan beer untuk Qian Hua.

“Istirahatlah. Aku ingin berbicara kepadamu,” kata Qian Hua dengan serius. Namun Qi Lin menggelengkan kepalanya dan kembali keatas panggung untuk bertarung.



Melihat itu, Qian Hua hanya bisa menghela nafas saja. Dan disaat itu, dari jauh Qian Hua melihat Bo Zhong yang duduk dimeja bar sedang melihat kearahnya.



“Zhao Song! Zhao Song, berhenti seperti ini. Akankah kamu mendengarkan perkataanku? Okay, lakukan apa yang kamu mau. Hanya berikan aku waktu sebentar,” pinta Qian Hua kepada Qi Lin.

“Aku sudah memberimu ribuan tahun,” balas Qi Lin. Dan tepat disaat itu orang yang bertarung dengan Qi Lin, memukuli wajah Qi Lin. Sehingga Qi Lin pun terjatuh.



Orang yang memukul itu, mendekati Qi Lin dengan khawatir. Begitu juga dengan Qian Hua. Dengan cepat Qian Hua mendekati Qi Lin dan memeriksanya. Dan disaat itulah, Qi Lin dengan cepat dan kuat menarik wajah Qian Hua mendekat, lalu menciumnya.



Namun Qian Hua menolak. Dengan kuat ia melepaskan dirinya dari Qi Lin. Dan Qi Lin lalu tertawa dengan gembira, ia bangkit dan duduk lalu berteriak kepada semua orang disana, mengumumkan tentang pernikahannya dengan Qian Hua. Dan semua orang yang berada disana bertepuk tangan untuk mereka.



Qian Hua menarik tangan Qi Lin dan memintannya untuk turun dari panggung. Dan dengan lembut Qi Lin mendekatkan wajahnya pada Qian Hua,”Beginikah?” tanyanya pada Qian Hua.

Lalu dengan lemas, Qi Lin terjatuh, tapi untungnya dua orang yang berada disana menahan bada Qi Lin sehingga Qi Lin tidak jatuh mengenai lantai. Dan Qian Hua lalu membantu Qi Lin untuk berjalan.



Qian Hua menuntun Qi Lin ke sofa, lalu meminta privasi untuk bicara berdua bersama dengan Qi Lin saja kepada orang2. Setelah itu Qian Hua mengatakan kalau dia ingin agar Qi Lin sadar dulu dari mabuknya sebelum mereka bicara. Namun Qi Lin membalas kalau dia tidak mabuk. Jadi Qian Hua pun mulai bicara.



“Aku telah melewati batas dengan melakukan ini. Jika kamu tidak mau melakukan ini, hanya berpura- puralah kalau aku tidak pernah menyebutkan itu,” kata Qian Hua, membahas tentang pernikahan palsu mereka. Lalu pergi meninggalkan Qi Lin.

Dan dengan sedih Qi Lin terdiam sambil memperhatikan Qian Hua yang pergi begitu saja, meninggalkannya.




Bo Zhong datang, mendekati Qi Lin. Ia memberikan selembar tissue kepada Qi Lin yang sedang merenung dengan sedih sendirian. Dan menggunakan tissue itu, Qi Lin menyeka sudut bibirnya, lalu ia melihat noda lipstik milik Qian Hua tadi, ketika ia menciumnya.


Pi Pi kembali keperusahaan. Ia datang dan membagikan kopi untuk setiap orang. Dan Wang Xuan yang tidak ditawari, main ambil begitu saja segelas kopi yang dipegang oleh Pi Pi. Namun Pi Pi tidak mempermasalahkan itu.



Pi Pi lalu mendekat Xiao Yu dan menanyakan tentang berita yang dikerjakan olehnya. Dan Xiao Yu pun menjelaskan tentang artis Fang Jin Xue kepada Pi Pi, lalu ia memberikan sebuah map yang berisikan berkas tentang Fang Jin Xue.



Disaat Pi Pi kembali kemejanya. Wang Xuan dengan cepat mendekati Pi Pi untuk berterima kasih atas kopi yang Pi Pi berikan kepadanya. Lalu menanyakan kabar Pi Pi, tapi malah Xiao Yu yang menjawab, sehingga ia pun menjadi kesal.



Pi Pi merasa tidak nyaman karena ia mau membaca berkas itu, tapi Wang Xuan malah tetap duduk disebelahnya. Namun karena Wang Xuan juga tampak ingin melihat, maka Pi Pi membuka berkasnya.

Didalam berkas itu, ketika Pi Pi melihat foto Fang Jin Xue, ia merasa sedikit terkejut. Dan melihat itu Wang Xuan bertanya apa Pi Pi pernah melihat atau mengenal Fang Jin Xue.



“Aku pernah menonton filmnya,” kata Pi Pi.

“Film yang mana?” tanya Wang Xuan.

“Possession,” balas Pi Pi dengan agak gugup.

“Baguskah?” tanya Wang Xuan lagi.

“Tidak buruk,” balas Pi Pi dengan pelan.

“Possesion bukannya teater ya,” balas Wang Xuan, lalu kembali kemeja nya sendiri.



Merasa ada yang aneh. Wang Xuan mulai membuka berkasnya sendiri. Ternyata Wang Xuan menyembunyikan sebuah foto yang diselipkan didalam berkas. Namun ketika melihat foto yang ia selipkan hanya tinggal satu, Wang Xuan pun menjadi heran.

“Aku ingat, aku mengambil dua foto,” gumamnya pada diri sendiri.



Dijalan. Pi Pi tampak tidak nyaman. Ia berjalan dengan hati- hati sambil melihat kearah belakangnya. Lalu ia bersembunyi dibalik tembok sesaat dan setelah itu kembali, namun ia tidak menemukan siapapun.



Didekat daerah pertokoan. Pi Pi pura- pura membaca buku sambil memperhatikan dari cermin toko, apakah ada yang mengikutinya. Tapi tidak ada.


Sesampainya ditoko Xiao Ju. Pi Pi masuk melalui pintu belakang toko. Dan melihat itu, Xiao Ju pun menjadi heran dan bertanya. Lalu Pi Pi pun memberitahu, kalau sekarang ini ia merasa bahwa dirinya sedang diikuti oleh seseorang.



Ketika Pi Pi mengintip keluar dari jendela toko. Dengan penuh perhatian, Xiao Ju mengelus kepala Pi Pi,” Apa kamu baik- baik saja? Apa kamu salah minum obat?”

“Tidak! Ini benaran,” balas Pi Pi sambil menyingkirkan tangan Xiao Ju.



Pi Pi lalu duduk dikursi dan dengan bangga memberitahu Xiao Ju bahwa ia telah kembali bekerja di majalah dan kali ini ia akan bekerja dengan serius kali ini. Lalu Pi Pi menunjukan data yang dibawanya kepada Xiao Ju.

“Apa kamu ingat dia?” tanya Pi Pi sambil menunjukan foto Fang Jin Xue.

“Tidak,” jawab Xiao Ju langsung dan menyingkir.

“Eh… aku ingat kamu meminta tanda tangannya,” kata Pi Pi dengan kebingungan.

“Aku tidak kenal dia,” balas Xiao Ju dengan tegas.



Tepat disaat itu, Wang Xuan datang. Ia mendekati meja dimana Pi Pi duduk dan bertindak seperti mereka tidak bertemu secara sengaja. Ia beralasan kalau ia baru saja ada melakukan interview didekat daerah sini, makanya sekarang ia berhenti ditoko ini untuk minum.

Dengan sikap akrab, Wang Xuan duduk disebelah Pi Pi dan lalu menawarkan bantuan kepada Pi Pi. “Aku dekat dengan beberapa orang di agensi Fang Jin Xue.”



Disaat Pi Pi dan Wang Xuan sedang melakukan interview. Xiao Ju tampak tertarik. Karena ketika ia menuangkan air untuk mereka, ia terus memperhatikan dan mendengarkan pembicaraan mereka. Sehingga tanpa sadar, air yang dituangnya tumpah dan mengenai hp Wang Xuan yang terletak diatas meja.

“Maaf! Maaf!” kata Xiao Ju dengan cepat. Lalu pergi mengambilkan kain.

“Ada apa denganmu?” balas Wang Xuan kesal sambil menlap hpnya.



“Boss kami, Mr. Huang, gila mencarinya,” kata si wanita, narasumber.

“Bagaimana tentang agennya? Bukankah dia punya satu?” tanya Pi Pi, mengajukan pertanyaan. Dan Xiao Ju yang sedang menlap meja, ikut mendengarkan lagi.

“Dia keluar dari 10 agen dalam 3 tahun. Tidak ada yang bisa mengaturnya,” jawab si wanita, narasumber.

“Apa dia berkencan? Apa dia punya pasangan?” tanya Wang Xuan.



“Kamu bercanda. Dia begitu sombong. Siapa yang bisa mencintainya?” balas si wanita, narasumber. Lalu memberikan kode tatapan agar Xiao Ju pergi. Dan ketika Xiao Ju telah menyingkir agak jauh dari meja mereka, si wanita narasumber ini langsung mendekat dan berbicara dengan suara kecil.

“Dia bertingkah aneh selama syuting. Dia muntah berkali- kali,” kata si wanita narasumber.


“Apa dia hamil?” tanya Pi Pi. Dan ketika itu, Xiao Ju yang mendengar itu, tanpa sengaja menjatuhkan barang yang dipegangnya. Sehingga mereka semua terkejut dan melihat kearahnya.

“Kemudian itu berarti rumor online itu benar?” tanya Pi Pi, melanjutkan pertanyaannya.

“Begini. Mayoritas rumor online itu benar,” balas si wanita narasumber.



“Kelihatannya dia pergi keluar kota untuk melahirkan secara diam- diam. Tidak heran kenapa tidak ada berita tentangnya di China,” kata Wang Xuan menyimpulkan.

“Tapi dia di china,” guman Pi Pi, heran.

“Bagaimana kamu tau?” tanya Wang Xuan yang ternyata mendengar itu.


“Ah… sejak movie yang diperankannya setahun lalu. Bahkan jika dia pergi untuk melahirkan, seharusnya saat ini dia sudah kembali,” kata Pi Pi dengan gugup, mengelak.
Disclaimer : Gambar dan video artikel pada website ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini

0 Response to "Sinopsis C-Drama : MoonShine and Valentine Episode 15 - part 2"

Post a Comment

Tolong Tinggalkan Komentar, Kritik, ataupun Saran untuk Perubahan yang Lebih Baik!!! ^^

Powered by Blogger.

IKLAN