Sunday, November 18, 2018

Sinopsis Lakorn : Game Sanaeha Episode 14 - part 5 End

39 comments

Network : Channel 3


Dirumah kecil. Nok datang membawa kan baju ganti untuk Nai. Namun setelah menerima baju yang dibawanya, Nai tidak ada mengatakan apapun. Sehingga Nok pun menjadi kebingungan sendiri harus bagaimana, karena dia belum mau pergi.


Jadi saat melihat Non, maka Nok pun mulai bertanya- tanya, seperti apa barang yang Non bawa cukup. Dan Nai menjawab bahwa dia sudah membawa cukup diapers untuk Non. Lalu setelah itu Nok kembali menjadi bingung harus ngapain lagi.

“Apa ada lagi yang ingin kamu tanyakan? Jika tidak, maka beristirahatlah,” kata Nai, karena Nok diam terlalu lama dihadapannya.

“Mm …” kata Nok dengan kebingungan.


Didapur. Khae serta Wat sedang membuatkan susu untuk anak tersayang mereka. Lalu mereka membicarakan Non yang tadi tampak baik bersama dengan Nin. Dan Khae berharap agar mereka bisa tinggal bersama, sehingga anak- anak mereka bisa menjadi teman baik. Lalu Wat membalas bahwa itu akan terjadi tidak lama lagi, karena dia percaya Nok pasti bisa melunakan hati Nai..

Nok mendekati Non yang sedang tertidur pulas di tempat tidur. Dia beralasan bahwa Non pasti sangat bosan dan menginginkan seseorang bermain dengannya. Dan mendengar itu, Nai bertanya bagaimana bisa Non bosan, karena sekarang kan Non sedang tidur.


“Kemudian. Bisakah aku duduk disini dan melihat dia tidur sebentar saja? Ya? Ya, Lucky?” pinta Nok. Dan Nai pun mengizinkan Nok untuk boleh melihat Non yang sedang tidur, sementara dia sendiri akan mandi dulu. Lalu dengan senang, Nok pun mengiyakan.


Setelah itu, ketika Nai telah pergi. Nok mendekat dan mencium Non. “Aku akan membuat Ayah mu melembut. Lihat lah Non,” gumam Nok.

Dan Nai yang ternyata belum benar- benar masuk ke dalam kamar mandi. Dia tersenyum melihat serta mendengar itu. Lalu setelah itu, barulah dia masuk ke dalam kamar mandi.


Nok menggendong Non yang sudah terbangun dan mulai menangis. Lalu tepat disaat itu, Nai telah selesai mandi. Dan ketika melihat itu, dia pun mendekat dan gantian mengendong Non. Lalu dia menimang dan bersenandung pelan agar Non tidak menangis lagi.


Kemudian sama seperti Nai. Nok mulai bernyanyi dan bersikap lucu untuk menghibur Non agar tidak menangis lagi. Dan begitulah selama semalaman, mereka berdua sibuk dan bekerja sama dalam merawat Non.

Hingga akhirnya. Karena sudah mengantuk, maka Nai pun tidur duluan, sementara Nok yang menjaga Non. Lalu saat Nok sudah mulai mengantuk dan tertidur, maka gantian Nai lah yang menjaga Non.


Saat pagi hari. Ketika terbangun dari tidur nya dan tidak melihat Non diatas tempat tidur, Nok pun menjadi cemas dan khawatir. Lalu dengan kesal, Nok mengeluh, karena dia mengira bahwa Nai pasti telah membawa Non pulang. Dan ketika seseorang mengetuk pintu kamar, Nok pun langsung berteriak bahwa dia tidak lapar.

Namun orang tersebut terus mengetuk pintu kamar. Jadi dengan kesal, Nok pun mengatakan bahwa dia sedang tidak lapar, karena sekarang dia sedang tidak dalam mood mau makan.



“Ini aku,” kata Nai, masuk ke dalam kamar.

Dan melihat itu, Nok pun langsung berdiri dan meminta maaf. Nok menjelaskan bahwa tadi dia mengira yang mengetuk pintu adalah pelayan. Serta dia berpikir bahwa Nai dan Non telah pulang.

“Aku lupa sesuatu,” kata Nai sambil berjalan mendekati Nok.


“Barang?” gumam Nok dengan bingung. Lalu saat melihat sebuah boneka yang berada di dekat kakinya, Nok pun mengira bahwa itulah yang Nai cari. Dan dia memberikan boneka itu kepada Nai. Lalu dia mengucapkan hati- hati kepada Nai.



Saat Nai berbalik dan seperti akan pergi. Nok menjadi kesal kepada dirinya sendiri. Namun tiba- tiba saja Nai berbalik dan kembali. “Kamu merencanakan agar aku tinggal disini sepanjang  malam. Apa hanya itu saja yang mau kamu katakan?” tanya Nai. Dan Nok menjadi bingung.



“Kamu bilang tidak peduli betapa dinginnya aku, itu tidak akan menghentikan mu. Kamu bertingkah seperti kamu seorang penyerang. Tapi… mm…. kamu mengecewakan aku,” kata Nai tepat di hadapan Nok.

“Kamu tahu?” tanya Nok dengan terkejut.

“Keluarga mu berusaha begitu keras,” balas Nai, mengiyakan.



Dengan kesal, Nok pun mendorong Nai, dia memarahi Nai yang jelas- jelas sudah tahu, tapi malah bersikap seperti tidak tahu dan sombong. Dan saat Nok akan memukulnya, maka Nai pun memegang tangan Nok dan menghentikannya.

“Sekarang jika kamu tidak mengatakan apa yang ingin kamu katakan. Aku akan pergi seperti yang kamu bilang padaku,” kata Nai dengan tegas sambil menatap Nok. Lalu saat Nok hanya diam saja, maka Nai pun berjalan pergi.


Ketika Nai telah berjalan pergi. Dengan segera, Nok langsung mengejar dan memeluk Nai dari belakang. “Jangan membelakangin aku lagi,” pinta Nok.

“Aku mengira akan mendengar satu kata dari kamu yang sangat penting. Tapi hari ini datang, itu tidak diperlukan,” balas Nai dengan nada kecewa. Tapi wajah tersenyum.

“Aku mencintaimu. Aku ingin memberitahu mu,” kata Nok sambil menangis.



Nai melepaskan tangan Nok yang memeluknya. Lalu dia berbalik dan menghadap kearah Nok. Dan sekali lagi, Nok mengatakan bahwa dia mencintai Nai dan dia tidak mau Nai pergi kemana pun. “Tolong jangan pergi kemana pun lagi ya,” pinta Nok.

Dengan lembut Nai tersenyum dan menlapkan air mata Nok. “Dimengerti,” kata Nai. Dan dengan senang, Nok pun tersenyum. Kemudian Nai mendekat dan mencium dahi Nok. Setelah itu dengan penuh kerinduan, mereka berdua saling berpelukan.


Diruang tamu. Khae serta Wat saling tersenyum, saat mereka mengingat kejadian tadi pagi. Nai datang kepada mereka dan menitip kan Non, karena dia harus menjaga pergi dan menjaga Istrinya.

“Ingin bermain dengan Non?” tanya Wat sambil mendekatkan Nin dan Non.

“Lihat dia sangat senang bicara dengannya,” tambah Khae.


Nai berbaring diatas tempat tidur, dia mengatakan bahwa bayi mereka telah cukup beristirahat. Jadi ini adalah giliran mereka. Namun bukannya ikut berbaring, Nok malah sibuk memperbaiki tempat tidur yang berantakan. Dan karena itu, maka Nai pun menarik tangan Nok.

“Jangan bereskan. Karena itu akan berantakan lagi,” kata Nai sambil tersenyum nakan.

“Gila! Ini masih terang,” balas Nok.

“Jadi kenapa jika ini masih pagi? Aku hanya mengundang mu untuk tidur. Apa kita tidak bisa tidur saat hari masih terang?” tanya Nai dengan sikap polos.

“Tidak begitu. Lihat bagaimana kamu bertingkah,” balas Nok.

“Bagaimana aku?” tantang Nai.

“Tidak ada. Kemudian mari tidur,” kata Nok sambil berbaring dan menutup dirinya dengan selimut.



Kemudian dengan sikap bingung, Nai pun menutup matanya. Setelah itu dia mendekati Nok dan berbisik di dekat Nok. Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin tidur lagi. Lalu dengan mesra dia menciumin punggung Nok berkali- kali. Dan sambil tertawa, Nok mendorong Nai.

“Istriku yang ingin bermain duluan?” tanya Nai dengan polos.


“Gila!” balas Nok. Lalu dengan sikap mesra, Nai menutupi diri mereka berdua dengan selimut.


Diruang tamu. Mereka semua berkumpul. Nenek mengendong Non dan mengatakan bahwa tidak sia- sia dia memberikan nama itu kepada Non. Dan yang lainnya setuju. Kemudian Nai memberitahu, kalau dia sudah tenang, sejak Nok mengatakan bahwa dia mencintainya. Dan dengan malu- malu, Nok mencubiti lengan Nai dengan pelan.


“Jangan lukai aku, hanya karena kamu malu,” kata Nok dengan sengaja.

“Aku ikut bahagia,” kata Khae sambil tersenyum tulus. Lalu dia berbicara kepada anak nya Nit agar membantu menjaga Non nantinya.

“Aku senang. Akhirnya kita bisa hidup bahagia,” tambah Nenek.


Tepat disaat itu. Pen datang. Dia duduk dilantai dan mengatakan bahwa dia ingin mengucapkan selamat tinggal serta dia ingin meminta maaf kepada mereka untuk semua hal buruk yang telah dilakukannya.

“Aku minta maaf,” kata Pen dengan tulus sambil berlutut dengan wajah menyentuh lantai. Dan Phai mendekatinya dan duduk disebelahnya.

“Baiklah. Lagian setiap orang sudah mendapatkan pelajarannya. Hati- hati ya,” kata Wat.

“Ketika kamu datang ke Thailand, jangan lupa untuk mengunjungin kami. Kami sudah melihat kamu dari kamu kecil, jadi bagaimana pun, kamu adalah keluarga kami,” tambah Vi.

“Terima kasih, Khun Vi, karena sudah memaafkan ku,” balas Pen sambil menlap air matanya.


Kemudian dengan sedih, Pen meminta agar Nok menjaga Ibunya dengan baik. Tapi Phai menyela dan mengatakan bahwa dia tidak perlu siapapun untuk menjaganya lagi, kecuali Putrinya sendiri.


“Anak ku dan aku memiliki kehidupan yang nyaman, karena kebaikan Khun Wat dan Khun Vi selama ini. Aku membalas mu dengan menjaga Khun Nok dan rumah ini sebaik yang aku bisa. Dan saat ini Khun Nok telah memiliki Khun Nai yang mencintainya serta menjaganya seumur hidupnya. Rumah ini juga memiliki Khun Khae yang menjaga setiap orang. Kali ini giliran ku untuk menjaga orang yang paling kucintai di dalam hidupku. Aku akan pergi dengan Pen,” jelas Phai.


Mendengar itu, Pen sangat senang sekali. Dan mereka pun berpelukan.



Nok mendekati mereka berdua dan duduk dilantai. Dia mengucapkan terima kasih kepada Phai yang telah menjaga mereka semua. Lalu Phai menciumin tangan Nok.

“Aku ikut bahagia denganmu,” kata Nok dengan tulus kepada Pen.

“Penny. Jaga Ibumu dengan baik ya,” kata  Vi.

“Ya,” balas Pen sambil tersenyum.

“Jika ada apapun yang kamu perlukan, yang bisa ku bantu, maka kamu bisa selalu memberitahu nya kepadaku,” tambah Wat. Dan Pen mengangguk dengan cepat.



“Jika kamu tidak bisa, maka kembalilah. Keluarga ku akan selalu terbuka untukmu,” tambah Nenek. Dan secara bersamaan, Phai serta Pen berterima kasih.

Lalu tiba- tiba saja disaat itu, Vi mendapatkan telpon dari Wes. Namun dia tidak mengangkatnya. Dan melihat itu, Nenek hanya tersenyum.



Sambil berpegangan tangan, Vi dan Nenek berjalan keluar dari rumah. Lalu Nenek membahas tentang orang yang menelpon Vi barusan. Nenek mengizinkan Vi untuk melakukan apa yang Vi mau, jika itu bisa membuat Vi bahagia.

“Jangan takut. Aku hanya ingin melihat mu bahagia,” kata Nenek memberikan dukungan.

“Aku tahu,” balas Vi sambil tersenyum, karena terharu.

Dipagi hari yang sangat cerah. Wes berdiri di dekat danau bersama dengan sepedanya. Dan kemudian, Vi yang baru datang, dia berjalan sambil mendorong sepedanya, mendekati Wes sambil senyum- senyum.


“Aku takut kamu tidak akan datang,” kata Wes dengan senang.

“Pertamanya memang tidak. Aku tidak suka bersepeda,” balas Vi.

“Oh.. dan…”

“Aku membeli yang baru. Ini, ini, ini, dan ini juga,” jelas Vi sambil menunjukan semua atributnya.

Dan Wes mendekati Vi, lalu menyentuh helm Vi. “Aku percaya. Karena ini masih ada plastiknya.”


Kemudian dengan sikap canggung, Vi mengajak mereka untuk langsung bersepeda bersama. Namun sebelum itu, Wes menjelaskan bahwa kini mereka bisa bersama- sama. Dan saat Vi tampak tidak percaya, Wes menyuruhnya untuk percaya.

Lalu dengan sikap malu- malu, maka Vi pun mendorong sepedanya dan memberikan tanda agar Wes cepat mengikutinya. Dan bersama mereka pun bersepeda mengelilingin taman bersama- sama.


Dirumah. Dari belakang, Nai memeluk Nok yang sedang mengambek, karena dia ingin pergi. Nai menjelaskan bahwa dia ingin pergi karena dia perlu untuk mengambil barang- barangnya dan Non untuk pindah kembali ke sini bersama dengan Nok. Dan mengetahui itu, Nok pun tidak jadi mengambek lagi.

“Cepatlah kembali. Jangan tinggalkan aku lagi ya. Kamu dan bayi kita, itu adalah keluarga ku,” kata Nok. Dan Nai mengangguk.


“Aku mengubah pikiranku. Aku akan meninggalkan bayinya disini. Dan membawa Ibunya untuk merubah suasana,” balas Nai dengan nakal. Dan Nok pun memukuli pelan lengan Nai.

“Merubah suasana apa?”

“Mengapa, Khun? Aku hanya mengajak mu untuk membantu ku mengambil barang,” balas Nai sambil mencubit pelan hidung Nok.

“Aku mengenal suami ku dengan baik,” balas Nok.


Lalu secara tiba- tiba, Nai langsung mengendong Nok, sehingga Nok menjadi terkejut. Namun mereka berdua sama- sama tertawa. Dan kemudian Nok setuju untuk pergi bersama, tapi dia mau mereka pergi bertiga, yaitu dia, Nai, dan bayi mereka.
“Keluarga kita akan pergi bersama. Dan tidak akan meninggalkan satu sama lain,” kata Nai. Dan dengan sayang, Nok pun mengecup Nai.

Namun saat Nai ingin mengecup Nok balik, Nok malah menghindar dan tertawa. Dan kemudian mereka berdua saling berpelukan dengan penuh kasih.


Dipantai. Setelah beberapa tahun berlalu. Nai dan Nok berfoto bersama Non yang sudah mulai agak besar. Dan Wat lah yang bertugas sebagai juru fotonya. Lalu disana juga ada Vi, Wes, serta Khae dan Nin.

Saat telah beberapa kali berfoto. Terakhir mereka berfoto bersama sebagai sebuah keluarga besar. Dan sambil tersenyum lebar, mereka berfoto berkali- kali dengan diakhir, Nok memegang sebuah kertas yang bertuliskan Forever.



Selesai berfoto. Nok menuliskan di atas pasir, tulisan FOREVER NOK & NAI.  Dan melihat itu, Nai bertanya apa Nok yakin menggunakan kata- kata ini.

“Jika tidak, maka kamu ingin aku meninggalkanmu besok?” tanya Nok dengan pandangan menantang. Dan Nai pun langsung cemberut.



“Mm.. aku hanya bercanda. Lihat wajahmu,” kata Nok sambil memegang wajah Nai dengan kedua tangannya. “Tahun yang telah berlalu, apa aku tidak membuat kamu yakin sama sekali, hm?” tanya Nok.

“Tdak yakin,” balas Nai. Dan saat Nok tampak kesal, Nai melanjutkan,”Tidak sampai kamu bermain satu game denganku.”

“Game? Hah… kamu tidak belajar dari game dulu?”

“Dengarkan dulu semuanya. Game ini disebut, Game cinta selamanya. Hanya ada satu aturan, siapapun yang berhenti mencintai duluan, berarti dia kalah,” jelas Nai.

“Okay. Maka aku menyerah,” balas Nok.


Mendengar itu, Nai langsung memegang tangan Nok dan mengajaknya untuk berdiri. Nai menjelaskan bahwa Nok tidak bisa dan tidak boleh menyerah padanya. Lalu Nok menjelaskan bahwa dia menyerah bukan karena itu, tapi karena Nai telah begitu lama mencintainya, jadi bagaimana bisa dia menyusul Nai.

“Aku tidak akan mengatakan apapun. Tapi aku minta satu hal, tolong jangan menyerah padaku,” kata Nai. Dan Nok pun mendekat. Lalu Nai menciumin dahi Nok.

“Apa kamu pikir, selamanya untuk kita itu terlalu sulit? Bahkan Ayah dan Ibu ku berubah. Kamu dan aku, kita hampir saja melakukan hal yang sama,” kata Nok.

“Jika disana tidak ada rintangan, maka itu tidak akan menjadi game. Dan setelah kita melewati itu, maka kita akan mendapatkan sebuah hadiah yang mana membuat kita mengerti. Jadi aku tidak ingin kamu menyerah padaku. Karena setiap tantangan yang ada, membuat kita saling mencintai lebih lagi,” balas Nai.


Kemudian Nai melepaskan pelukan Nok dan mundur sedikit. Lalu dia mengulurkan tangannya kepada Nok, “Apa kamu akan berkompetisi dengan ku?” tanya Nai. “Percayai aku, jika kita berkompetisi untuk cinta, maka cinta kita tidak akan pernah berkurang lagi,” jelas Nai.

Dan Nok pun memegang tangan Nai. “Okay. Kemudian aku setuju untuk bermain. Kita berpegangan tangan dan lalui rintangan bersama- sama. Dan memenangkan hadiah dari game ini bersama- sama. Forever, ya?”

Setelah itu sambil saling bertatapan mesra, mereka saling berdekatan dan berpelukan. Lalu secara perlahan wajah mereka mulai mendekat. Dan bibir mereka bersentuhan.

39 comments:

  1. Thx kk smngt nulis sinopsis yg lain,,smoga kk brkenan nulis sinopsis rising sun season 1 yg pmainny nataponh sm mario maurer

    ReplyDelete
  2. terimakasih banyak kka atas sinopsisnya ug sangant membantusekaliii

    ReplyDelete
  3. terima kasih kak uda nulis sinopsisnya sampai selesai 😊😊... kak bikin sinopsisnya padiwaradda donk pengen banget baca πŸ™πŸ™πŸ™

    ReplyDelete
  4. Tks sinopsisnya... Sdh part terakhir. Suka skl SM serial ini .pemain dan ceritanya. Sampe baper.... Ada nggak lg serial yg spt ini?

    ReplyDelete
  5. Yesss.. akhitnya selesai jg... terima kasih sist...

    Stlh ini buat sinopsis padiwaradda dong...😍😍

    ReplyDelete
  6. Akhir'y selesai jg, makasih ya kak stelah ini bkin sinopsis padiwaradda ya kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padiwarada diblog sebelah kmren mang hrs pk undng tp skrg dtlisny lg,,,,,1 blog sm yg nulis sinopsis unwiling bride

      Delete
    2. yg bener kak,,, apa nama blognya?

      Delete
  7. Akhirnyaa jangan lupa raknakara yah kak please

    ReplyDelete
  8. Terima kasih ..
    Akhirnya selesai juga baca sinopsisnya,,

    ReplyDelete
  9. makasi kak ya, sampi jumpa lagi kak..
    Sayang kakak
    Dahhh

    ReplyDelete
  10. Makasih banyakk kak udah mau berbagi...semoga kesuksesan menyertai kakak

    ReplyDelete
  11. Makasih bnyk min..untuk sinopsisnya...

    ReplyDelete
  12. Terimakasih. Nulis tentang apapun bakalan aku baca❤ mimin pasti tau lakorn yg terbaikπŸ’ž

    ReplyDelete
  13. maksihhh sinopnyaa...puasssssss...semoga serial nok naii sebelumya bs diupload yaa sinopnyaa..sukaa bgt nih couple

    ReplyDelete
  14. Makasih min...
    Klo bisa rising sun juga dong😍😍

    ReplyDelete
  15. Padiwarada udh tamat..it blog sebelah.penulis nya mbak ima.dkunci krn dy dpet surt peringatan dr geogle.kalo mw lht youtube atau min.beli CD esek2..budayakan baca dr atas ampe bawah.kalo kuota g pny cri tmpt mkn yg gratis wifi.ahhaha..

    ReplyDelete
  16. Akhirnya selesai juga.
    Dtunggu kelanjutan you are me.

    ReplyDelete
  17. Makasih byk ya kak atas sinopsis dr awal -akhir. Cerita ini bikin baper.. Tetap semangat kak.. Sekalian jg terima kasih karena sdh berbagai sinopsisnya . :) :)

    ReplyDelete
  18. Makasih bnyk y..lanjut sinopsis neung dao fah diew donk min..ato sinopsis kunchai rachanon.

    ReplyDelete
  19. Trmksh . Gara2 lakorn ini Aq jd suka drama2 Thailand dan ngefans bgt Ama jamesji . Trmksh trmksh trmksh

    ReplyDelete
  20. Makasih kakak sinopsisnya πŸ™πŸ™πŸ™
    Dan Akhir mereka bahagia 😊😊😊

    ReplyDelete
  21. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ makasih banget kak udah buat sinopsis game sanaeha...sumiati halim aku juga gara" drama ini jadi suka sama drama thailand tapi,,,couple ini aja heheheheee...❤❤❤ couple jitaew.

    ReplyDelete
  22. terimakasih sudah sempet mau lanjutin hinga sejauh ini happy ending.. (♡˙︶˙♡)

    ReplyDelete
  23. Bagusssss banget..makasi sinopnya..moga lancar di project selanjutnyaa..semangattt😊😊😊

    ReplyDelete
  24. bagus.....😍😍😍😍😍😍😍😘

    ReplyDelete
  25. Kak request lakorn yg 5 bersaudara dongZzz,
    1.Khun chai Taratorn
    2.Khun chai Pawornruj
    3.Khun chai Puttipat
    4.Khun chai Rachanon
    5.Khun chai Ranopee
    Bagus loh kak film'y.

    ReplyDelete
  26. Makasih mbak sinopsis nya semangat terus :)

    ReplyDelete
  27. Berakhir juga,makasih sinopsisnya,tak tunggu sinopsis berikutnya,semangat

    ReplyDelete
  28. Request tra Barb see chompoo . Itu bagus bgt please. Ratingnya bagus bgt

    ReplyDelete
  29. Bagus bgt crita nya...happy ending jg...mau sinopsis por pla lai donk....

    ReplyDelete
  30. Makasi bgt mimin yg baik udah selesain nulis sinopsis lakorn ini��min, Request sinopsis lakorn yg judulnya Tra Barb See Chompoo dong min. Please...itu bagus bgt ceritanya, rattingnya jg oke. Thx before..��

    ReplyDelete