Type something and hit enter

By On

Sinopsis Drama Taiwan – Hello Again Episode 05 – 1
Images by : SET TV , TTV, iQiyi
Zi Hao menagih Ke Ai untuk membayar uang deposit karena melamar menjadi manager sementara.
“Hah? Bukankah kau yang ingin melamar posisi ini?” kaget Ke Ai.
“Benar. Tapi, kan tadi kau sendiri yang bilang agar tidak membantu. Dan menurut peraturan, jika kau menginginkan posisi ini, kau harus berkorban. Setidaknya, kau bisa memintaku agar meminjamkanmu uang,” ujar Zi Hao.
Li Jian langsung memutar bola matanya kesal. Jelas-jelas, Zi Hao aja nggak ada uang dan berhutang padanya. Tapi malah sok menyuruh orang meminjam uang padanya.
“Hehehe. Baiklah. Kemarin malam, kau masih belum memberikan NTD 200.000. Sekarang, aku akan memberikanmu NTD 50.000. Jadi, kau masih berhutang padaku NTD 150.000,” ujar Ke Ai.
Giliran Zi Hao yang melongo kaget. Darimana dia dapat uang? Dan dia mulai memikirkan cara untuk menghindari membayar Ke Ai.
“Aku suka kalau kau memperdebatkan hingga detail dan membuat semuanya tetap jelas. Kau akan menghasilkan banyak uang untukku nanti. Tapi… aku akan menghitung bunga.”
“Bunga?”
“Bunga adalah penting kan?”
“Ketika aku menguraikan rencana pembayaran hutangku, kau tidak menyebutkan hal itu. Terakhir kali saat makan steak, kau juga bilang ingin membalas kesempatan yang ku berikan padamu. Bilang kalau kau sangat bersyukur. Sekarang, kau tiba-tiba bilang ingin menghitung bunga. Bukankah ini terlalu mendadak??”
“Tapi, kau tidak bisa mendapatkan banyak keuntungan ketika aku merugi. Benarkan? Aku juga harus mendapatkan keuntungan dari hal ini juga. Setidaknya, sarapan denganku atau sesuatu seperti itu.”
“Aku tidak bisa.”
“Tidak bisa? Hal sepele seperti itu kau tidak bisa?”
“Tentu saja aku bisa menyiapkan sarapan untuk mu sebagai bunga-nya karena kau sudah membantuku. Tapi, setiap pagi, aku harus membantu ibuku untuk mengambil baju jualan dan memilih pakaian di jual di toko. Kemudian, aku harus sarapan bersama denganmu nanti. Semua itu butuh waktu. Uang juga waktu. Aku akan merugi.”
“Aku tidak bilang setiap hari,” ujar Zi Hao. “Okay, aku akan menyiapkan sarapannya. Kau cukup datang dan makan bersamaku. Jika kau sedang mengambil baju jualan, maka kita akan makan di mobil. Bagaimana? Aku membantumu menghemat setengah waktu mu. Aku cukup dermawan kan.”
Dan Ke Ai setuju, tidak bisa lagi membantah. Zi Hao senang dan mengingatkan kalau mulai besok mereka akan sarapan bersama setiap hari. Ke Ai masih merasa ada yang aneh, tapi Zi Hao malah bilang Ke Ai kan tadi sudah bilang ‘setuju’ jadi tidak bisa ingkar lagi.
Dan untuk menjamin Ke Ai tidak ingkar, Zi Hao langsung menyuruh Li Jian menulis semuanya hitam di atas putih.
--
Xiao Gang menemui junior-nya yang bekerja di Hua Li, yang waktu itu memberikannya buku peraturan karyawan Hua Li. Juniornya berkata kalau Xiao Gang bisa datang padanya jika punya pertanyaan apapun mengenai pasar.
“Kepala pasar yang sebenarnya, berjudi minggu lalu. Dan dia kalau NTD 50juta. Ketika Tiger datang, itulah yang terjadi. Judi bukanlah hal baik. Jika kau sudah kecanduan, kau harus segera memotong kedua tanganmu,” ujar Junior-nya, dan dia adalah Zi Jie!
Xiao Gang meminta bantuan Zi Jie untuk menjaga Ke Ai di Hua Li. Dan juga jangan beritahu Ke Ai mengenai apapun yang terjadi di pasar. Zi Jie menyanggupi.
“Jangan-jangan ada sesuatu di antaranya dan Chang Ke Ai?” pikir Zi Jie.
Xiao Gang kemudian pamit pergi dan masih mengucapkan terimakasih karena sudah memberikan buku peraturan karyawan Hua Li, waktu itu.
“Kelihatannya, Yang Zi Hao mempunyai saingan.

Dan saat Xiao Gang sedang teleponan, sebuah vas bunga terjatuh dari atas. Untung Zi Jie melihatnya sehingga dia langsung mendorong Xiao Gang. Mereka berdua sama-sama kaget. Dan Zi Jie bertanya curiga, “Apa ada yang sengaja melakukannya?”
--
Ke Ai menandatangani perjanjian akan sarapan bersama Zi Hao setiap hari sebagai bentuk bunga atas pinjaman Zi Hao. Zi Hao jelas senang.
Zi Hao kemudian mengatakan kalau lamaran Ke Ai untuk posisi manager sementara telah resmi di terima. Dan dia memberikan instruksi pada Li Jian agar memberikan dokumen pada Ke AI.
“Periode penilaian adalah selama 1 bulan. Selama periode tersebut, kau akan menggantikan posisi Yin Yin menjadi manager dan ketua dari team penjualan lantai 2. Kau akan memimpin departemen pakaian wanita untuk mencapai target NTD 50juta. Jika kau bisa meningkatkan penjualan hingga 10%, kau akan di promosikan menjadi manager.”
“Lalu, manager Yin Yin…”
“Posisi manager Yin Yin akan di putuskan setelah dia selesai cuti melahirkan. Perusahaan akan menyusun posisi yang cocok baginya. Apa masih ada masalah?”
“Ada.”
“Katakan.”
“Aku dapat memimpin team-ku untuk berperang. Tapi, aku harus mempunyai pasukan. Sekarang, Ny. Yin Yin tidak ada di sini. Ini adalah musim liburan dan aku harus mencapai target. Kita kekurangan staff. Aku membutuhkan staff tambahan.”
No problem. Kau sekarang harus bertingkah seperti manager. Apapun yang kau inginkan, buat keputusan yang sendiri, timbang sendiri, evaluasi sendiri dan berikan proposal-nya sendiri. Tapi, kau harus bertanggung jawab atas konsekuensi-nya, jika terjadi sesuatu. Apa ada masalah?”
“Tidak ada. Tapi, aku rasa kita tidak bisa hanya tergantung pada acara atau sejenisnya untuk meningkatka penjualan. Kita harus meningkatkan teknik penjualan untuk meningkatkan penjualan. Kita harus membawa keramaian!”
Dan itu adalah sama dengan yang Zi Hao pikirkan. Keramaian artinya uang. Meningkatkan pelanggan mereka adalah kunci untuk meningkatkan penjualan mereka. Dan itu adalah apa yang akan Zi Hao lakukan. Jadi mulai dari sekarang, dia akan bertanggung jawab untuk meningkatkan pelanggan. Dan setelah pelanggan masuk ke Hua Li, maka Ke Ai yang akan bertanggung jawab terhadap penjualannya.
Zi Hao mengulurkan tangan untuk bersalaman. Ke Ai hendak menyambut uluran tangan Zi Hao, tapi Zi Hao malah berpura-pura menjawab telepon dengan tangannya (Wkwkwk… balas dendam! Waktu itu kan Ke Ai buat kayak gitu sama dia. Ampun lah ya, udah adult masih seperti child. LOL)
Ke Ai dengan malas pamit pergi untuk bekerja. sementara Zi Hao tertawa senang karena berhasil balas dendam.
Zi Hao kemudian menyuruh Li Jian untuk mengadakan rapat. Dia ingin semua karyawan terkait PR dan departemen acara untuk hadir di rapat. Mereka akan mendiskusikan rencana mereka dan tanggal untuk acara mereka. Dia yakin kemenangan ada di tangan mereka! (Itu yang hiasan di dinding, itu bisa di keluarkan lho, dan di jadikan kursi. Keren kan konsepnya)
--
Ke Ai turun menggunakan eskalator dan memperhatikan semua pelanggan yang lewat.
Setiap hari, rata-rata 10.000 pelanggan akan masuk ke Hua Li dept. store. Lebih dari 100 toko, lebih dari 1000 pekerja akan melayani mereka. Moto pelayanan kami adalah berharap orang-orang yang masuk ke dalam toko mereka akan menjadi lebih baik karena kami. Seminggu yang lalu, aku tidak pernah terpikir akan menjadi salah satu karyawan di sini, bahkan hingga menjadi manager. Aku tidak akan berharap diriku akan melakukannya dengan baik. Tapi, aku harap kalau aku akan menjadi lebih baik di masa depan. Sama seperti orang yang datang ke Hua Li dept. store, aku akan menjadi bahagia di sini untuk sekali.
--
Sementara itu, di tempat lain, seorang wanita cantik sedang memainkan piano. Wanita itu tidak mengenakan gaun yang indah, melainkan jaket kulit dan celana kulit. Tiba-tiba saja, dia berhenti memainkan piano-nya, dan meraih helm-nya yang ada di atas piano dan langsung pergi.
--
Berita mengenai Ke Ai yang akan menjadi manager sementara menggantikan Yin Yin telah tersebar di departemen pakaian wanita. Dan para pegawai langsung bergossip merasa tidak adil karena Ke Ai baru kerja seminggu. Dan karena itu muncul gosip juga kalau Ke Ai bisa masuk ke Hua Li karena nepotisme. Lebih kesalnya, mereka mengejek Xiao Tian yang masuk lebih cepat dari Ke Ai dan berada di toko yang sama, tapi tidak dapat promosi.
Well, artinya Xiao Tian  tidak cukup kuat,” ujar Daniel, mengejek Xiao Tian.
Xiao Tian jelas kesal mendengarnya. Dan mereka langsung saling berhadapan. Xiao Tian langsung menggerakan tangannya dengan gerakan mengusir sambil berujar : “Pergilah roh jahat. Pergilah setan!” 
Daniel kesal dan membalas. Dia juga mengejek Xiao Tian yang pasti marah karena dia telah merebut pelanggan Xiao Tian kemarin, kan? Itu semua karena Xiao Tian terlalu lemah. Jadi, orang lain bisa merebut segalanya dari Xiao Tian.
Xiao Tian semakin terpancing. Dia bahkan berkata bisa merebut pelanggan Daniel. Mereka jadi saling berseteru dengan suara keras dan menarik perhatian semua  pegawai lainnya.
“Berhenti! Berhenti bertengkar!” lerai Ke Ai yang baru datang.
“Xiao Tian, sekarang sudah jam makan siang. Kamu pergilah makan. Setelah selesai, pergilan ke lantai 5 bagian pria untuk mengambil pakaian yang kita pinjamkan ke majalah. Mereka mengantarkannya ke lantai 5,” perintah Ke Ai.
“Selama jam siang, pekerja kantor akan keluar untuk makan siang. Kau menyuruhku makan siang sekarang? Jadi, kau bisa mendapatkan semua penjualan, kan?” tuduh Xiao Tian, berpikiran negatif.
“Lihat itu. Dia sekarang manager. Lihat betapa berbedanya cara dia bicara sekarang,” sindir Daniel.
Ke Ai berusaha menguatkan hatinya. Dia memilih mengalah. Dia yang akan pergi makan siang terlebih dahulu dan Xiao Tian yang menjaga toko. Tapi, dia tetap bisa melihat semua orang menggunjingkannya yang telah menjadi manager padahal baru seminggu kerja.
“Karena semua orang ada di sini, aku akan mengumumkan sesuatu,” ujar Ke Ai. “Natal sudah berakhir. Kalian bisa melepaskan aksesoris kepala kalian (bando tanduk rusa). Terus, sebelum rapat besok pagi, kita ada rapat penjualan.”
“Rapat… rapat… rapat… jika kita terlalu banyak rapat, penjualan kita juga akan terkena dampak. Tidakkah kau tahu hal itu?”  
“Ya. Kami hampir tidak punya cukup waktu untuk berjualan. Kami tidak punya waktu untuk pergi rapat.”
“Ya, seorang pekerja baru seperti dia tidak punya pengalaman tapi ingin jadi manager,” timpal Daniel.
Pokoknya, mereka semua benar-benar tidak menganggap Ke Ai sebagai manager mereka.
Ke Ai berjalan pergi sambil menguatkan dirinya. Dia kan sudah bisa bertahan selama 10 tahun dalam kesusahan. Hal seperti ini, bukanlah masalah besar. Hanya saja, dia tidak bisa sendirian untuk mencapai NTD 50juta penjualan.
“Wen Wen, bisakah aku meminta bantuanmu?” telepon Ke Ai pada Wen Wen.


1 komentar:

avatar

Lanjut.....Semangat!!!!!

Tolong Tinggalkan Komentar, Kritik, ataupun Saran untuk Perubahan yang Lebih Baik!!! ^^

Click to comment