Saturday, August 24, 2019

Sinopsis K- Drama : Class Of Lies Episode 11 - part 2

0 comments
Numpang Iklan Sejenak, All 😊
Tolong bantu follow/like/share/shopping akun ig aku di atas (kalau bersedia). Apapun bentuknya, sangat berterimakasih. Apalagi selama follow, like dan share masihlah gratis.
Terimakasih banyak sebelumnya. Kamsahamnida. XieXie. Arigatou. Thank u very much.

Terimakasih juga karena masih tetap membaca di blog ini. Dan untuk yang meninggalkan komentar, thank you very much. Tanpa kalian, para pembaca, blog ini tidak akan bisa bertahan.
***

Sinopsis K- Drama : Class Of Lies Episode 11 – part 2
Network : OCN




Didalam ruang konseling. Dengan tidak sabaran, Moo Hyuk menanyakan sampai kapan Ji Eun berniat diam, dan Ji Eun lagi- lagi meminta maaf kepadanya. Kemudian Ji Eun diam lagi. Dan melihat itu, maka So Hyun pun meminta agar Moo Hyuk meninggalkan mereka sebentar. Dia serta Yoon A yang akan mencoba berbicara kepada Ji Eun. Dan Moo Hyuk mengerti, jadi dia pun pamit dan pergi.
“Aku harap ini berjalan dengan baik,” gumam Moo Hyuk, berharap. Kemudian dia menjawab panggilan telpon dari Won Suk yang menelpon nya lagi.

“Hape Beom Jin sudah pulih,” kata Won Suk, memberitahu dengan bangga. Mendengar itu, Moo Hyuk membalas bahwa dia akan segera ke sana.
Yoon A menanyakan kepada Ji Eun, apakah ini karena kamera klub. Dan Ji Eun bertanya dengan kaget, bagaimana Yoon A bisa tahu.

Yoon A menjawab bahwa sudah lama dia menyadari kalau ada kamera klub yang hilang, jadi jika ini yang menganggu Ji Eun untuk berbicara, maka tidak apa- apa, karena Tn. Kang sudah membawa kembali kamera tersebut kepadanya baru- baru ini.

“Apakah Joon Jae mengambil barang-barang kalian dan menggertakmu?” tanya So Hyun. “Jangan khawatir. Semua yang dia lakukan di sekolah akan terungkap.”
“Dia datang ke tempat aku dengan anak laki-laki lain. Dia berkata, jika aku tidak melakukan apa yang dia katakan, aku akan disiarkan juga,” kata  Ji Eun, mulai bercerita. Siaran yang dimaksud adalah siaran internet.


Flash back
Ketika Ji Eun baru saja masuk ke dalam lift, tiba- tiba saja Joon Jae serta Jung Tae datang menemuinya. Dan dengan ketakutan, Ji Eun menanyakan, bagaimana  mereka bisa tahu dimana dia tinggal. Dan Joon Jae menjawab bahwa di akan membuat Ji Eun membayar nya kembali dengan segala cara.
Flash back end

“Dia bilang, dia akan datang setiap hari. Dia bahkan menemukan kode akses tempat ku. Dia mengatakan akan memberitahu orang tua ku jua. Maafkan aku, aku hanya melakukannya, karena aku takut,” kata Ji Eun sambil menangis menyesal.
Mendengar cerita itu, Yoon A langsung mengumpati Joon Jae. Dan So Hyun menenangkan Ji Eun, dia meminta Ji Eun untuk tenang, karena dia akan memastikan Joon Jae tidak bisa menggertak Ji Eun lagi. Dan Ji Eun menangis lega.

“Mulai sekarang, aku akan menghubungin mu dengan nomor ini. 17 Juli 2018,” baca Moo Hyuk. Dan Won Suk menjelaskan bahwa orang itu (Yang Ki) pernah mengubah nomor telpon sekali, menggunakan nomor telpon burner dari orang yang sudah mati selama 2 tahun.
“Tunggu, itu artinya kita tidak dapat membuktikan bahwa pesan-pesan ini dikirim ke Yoo Yang Ki?” tanya Moo Hyuk. Dan Won Suk mengiyakan.
“Tetapi lihat apa lagi yang aku temukan,” jelas Won Suk.

Aku akan datang padamu nanti hari ini, anggota Kongres Yoo. Dan inilah balasan Yang Ki untuk pesan tersebut. Tidak buruk. Ayo lanjutkan.
“Dugaan kita benar. Beom Jin sedang memantau telpon Ayahnya. Dia pasti sadar bahwa Ayahnya melihat Su Ah,” gumam Moo Hyuk dengan perasaan yakin.

Rekan Hyun Jung mengembalikan berkas laporan yang diberikan oleh Hyun Jung, karena atasan nya tidak mau menerimanya. Atasannya mengatakan bahwa tidak benar untuk menusuk rekan sendiri dari belakang. Serta mereka tidak menemukan ada yang aneh direkening bank Sang Bae, semua uang  yang masuk cumalah gaji nya saja.


Tepat disaat itu, Moo Hyuk menghubunginnya. Lalu setelah itu, dia meminta rekannya untuk menyimpan berkas tersebut di tempat yang aman. Dan si rekan menolak, karena mereka tidak bisa melakukan apa- apa dengan itu.
“Jangan khawatir. Jika aku tidak dapat menemukan apa pun, aku akan membuat sesuatu,” jelas Hyun Jung. Lalu dia pergi begitu saja.
“Hyun  Jung, tunggu! Hei!” teriak si rekan, memanggilnya.

Moo Hyuk menceritakan informasi yang di dapatkannya kepada Hyun Jung. Dia memperlihatkan isi pesan Tae Seok dengan Yang Ki. Dalam chat tersebut, kelihatan nya Yang Ki tidak memberikan apa yang di janjikannya, sehingga setiap jumat malam Tae Seok selalu mengirimkan pesan kepada Yang Ki.
“Tuan, terima kasih sudah datang,” baca Hyun Jung.

“Ini berarti dia mengunjunginya setiap hari Jumat. Dan 3 Mei, hari ketika Su Ah ditikam, juga hari Jumat,” jelas Moo Hyuk.
Hyun Jung menyimpulkan bahwa mereka harus memeriksa dimana Yang Ki berada pada hari itu dan apa yang Yang Ki lakukan. Dan Moo Hyuk memberitahu bahwa sejak hari itu, Tae Seok serta Yang Ki tidak ada bertukar pesan apapun lagi. Namun pada hari persidangan Han Su dimulai, Tae Seok mengirimkan pesan lagi.

“Jangan khawatir. Semua sudah di urus. Kapan RUU itu berlaku? Aku akan menantikan jawabanmu, Tuan,” baca Won Suk.
“Lihatlah betapa putus asanya dia,” komentar Hyun Jung, sinis.
“Dan kemudian Yoo Yang Ki mengirimkan satu pesan terakhir ke Lee Tae Seok. Tunggu. Sampai aku menghubungin kamu,” jelas Moo Hyuk.
Hyun Jung menyimpulkan bahwa Tae Seok tidak bisa menunggu, karena dia akan segera mengambil alih Universitas Woonam. Dan chat ini membuktikan bahwa Yang Ki adalah panggilan nol.
“Tapi kita masih punya satu keraguan lagi. Kenapa dia membunuh Su Ah? Mereka telah berhasil memiliki kencan rahasia. Tapi kenapa?” gumam Moo Hyuk, bertanya- tanya. Dan Hyun Jung serta Won Suk sama- sama tidak tahu juga.

Direstoran mewah. Beom Jin serta keluarganya makan bersama. Ibu menanyakan, apakah sekolah Beom Jin baik- baik saja. Dan Beom Jin mengiyakan. Ibu kemudian membahas tentang Tae Seok yang bunuh diri dengan tenang, dan dia merasa senang karena mereka tidak terlibat masalah apapun dengannya. Sebab cukup banyak orang tua yang harus merasa cemas sekarang. Dan Beom Jin mengangguk mengiyakan.

Beom Jin kemudian memandangin Ayahnya yang sedang makan dengan tenang. “Ini membuat aku berpikir sangat penting dengan siapa kamu bergaul,” katanya. Dan Yang Ki langsung memandang nya.

“Kamu pernah mengatakan kepada ku bahwa setiap hal yang aku katakan akan mempengaruhi bagaimana orang melihat Ayah ku. Tapi sekeras apa pun aku berusaha, tidak akan ada apapun jika aku bergaul dengan orang  yang salah. Aku akan lebih berhati-hati mulai sekarang. Jadi aku tidak akan merepotkanmu,” kata Beom Jin sambil tersenyum penuh arti kepada Yang Ki.
Dan Yang Ki memandangin nya dengan diam.

Numpang Iklan Sejenak, All 😊
Tolong bantu follow/like/share/shopping akun ig aku di atas (kalau bersedia). Apapun bentuknya, sangat berterimakasih. Apalagi selama follow, like dan share masihlah gratis.
Terimakasih banyak sebelumnya. Kamsahamnida. XieXie. Arigatou. Thank u very much.

Terimakasih juga karena masih tetap membaca di blog ini. Dan untuk yang meninggalkan komentar, thank you very much. Tanpa kalian, para pembaca, blog ini tidak akan bisa bertahan.

No comments:

Post a Comment