Friday, November 22, 2019

Sinopsis Lakorn- Drama : Plerng Ruk Plerng Kaen Episode 7 - part 2

0 comments

Sinopsis Plerng Ruk Plerng Kaen Episode 7 – part 2
Network : Channel 3
Unthiga datang mengunjungin Anik yang berada dirumah sakit. Dan ketika melihat nya, Anik tampak tidak suka. Namun Unthiga mengabaikan itu dan duduk dengan santai di sofa. Lalu dia menanyakan kenapa Anik tampak tidak senang seperti itu, kepadahal dia sudah cukup baik mau datang menjenguk.
“Mengapa kamu disini? Kamu datang untuk mengecek, apakah aku sudah mati?” tanya Anik, emosi.

“Mengapa kamu berbicara begitu? Aku hanya ingin datang dan menunjuk kan kepedulian,” balas Unthiga, sok polos.
“Mengajari seekor anjing untuk berjalan dengan dua kaki lebih mudah daripada mengajari orang seperti mu untuk peduli. Kamu bisa pergi sekarang. Aku tidak akan jatuh dalam jebakan mu lagi.”

Unthiga merasa tidak senang, dan mendekati Anik. Dia tahu kalau Anik tidak akan terjatuh dalam jebakan nya lagi, tapi bagaimana dengan yang lain, akankah Anik masih jatuh juga. Dan dengan tajam, Anik menatap nya. Lalu Unthiga secara perlahan mendekat untuk mencium Anik. Tapi Anik langsung menarik tangannya dengan kuat.
“Kamu tidak akan bisa menipu ku lagi. Aku sudah ditipu sebelum nya dengan kecantikan mu. Tapi sekarang kecantikan mu tidak lebih berharga daripada sampah!”
Unthiga berusaha untuk menahan emosi nya. Dia menjelaskan kalau dia datang ke sini untuk menolong Anik supaya Anik bisa mendapatkan Wee kembali. Dan itu tidak sulit, selama Ampu tidak menghalangin. Jadi Unthiga ingin mereka berdua untuk bekerja sama. Mendengar itu, Anik langsung menatap Unthiga. Dan Unthiga tersenyum puas melihat tatapan itu.

“Bagaimana kamu akan membantuku?”
“Itu tidak sulit. Khun Ampu adalah gentleman. Dan jika dia tahu kalau kamu dan Wee kembali bersama, maka dia akan mundur,” jelas Unthiga. Dan Anik diam, memikirkan itu.

Anik merasa ragu, karena dia dan Wee tidak akan pernah bisa kembali seperti dulu lagi. Dan Unthiga menjelaskan kalau Anik serta Urawee tidak perlu beneran berpacaran lagi, yang harus Anik lakukan cuma membuat seolah- olah Anik dan Urawee memang kembali bersama lagi. Sehingga Ampu akan mundur..
Setelah mengatakan itu, Unthiga tersenyum dan menantikan jawaban Anik yang tampak sedang berpikir.

Ampu membawakan pakaian ganti untuk Tom yang sudah diperboleh kan untuk pulang hari ini. Dan Tom mengeluh karena Ampu memberikan pakaian nya dengan cara di lemparkan.
“Komplain terus,” keluh Ampu. “Apa ada lagi yang mau dibawa?”
“Tidak. Oh ya, apakah Fae ada datang menjenguk ku?”
“Dia membawa mu ke rumah sakit. Tapi setelah itu, aku tidak melihat nya,” jawab Ampu. Dan Tom tampak kecewa.
Unthiga datang mengunjungin mereka berdua. Dengan heran, Ampu bertanya apa yang Unthiga lakukan disini. Dan Unthiga beralasan bahwa dia hanya sedang ada urusana saja di sekitar sini, makanya dia datang mampir ke tempat Ampu.
Dengan bingung, Tom memperhatikan Unthiga yang bersikap akrab kepada Ampu. Dan dengan ramah, Unthiga menyapa nya.

Unthiga kemudian mengajak Ampu untuk mengunjungin kamar Anik bersama- sama. Dia beralasan bahwa dia merasa bersalah dan ingin meminta maaf kepada Anik. Jadi dia ingin Ampu untuk menemani nya. Dan Ampu pun mengiyakan.

Urawee membantu Anik yang sudah diperbolehkan untuk keluar dari rumah sakit. Anik pun merasa tidak enak karena telah merepotkan. Tapi Urawee sama sekali tidak masalah, karena dia memang sedang luang.
Anik kemudian menanyakan apa yang terjadi pada pipi Urawee, karena itu tampak memerah. Dan Urawee jujur memberitahu kalau itu karena dia bertengkar dengan Unthiga di kantor barusan. Tapi dia tidak apa- apa, karena ini setimpal bagi nya. Sebab Unthiga akhirnya mengaku kalau dirinya telah mengirimkan orang untuk memukuli Anik.
Mendengar itu, Anik diam dan tampak merasa tidak enak kepada Urawee.
Urawee lalu menanyakan, kenapa saat pertama kali Anik tidak mau jujur kepadanya. Dan Anik mengaku kalau dia malu serta takut juga, karena Unthiga mengancam akan membunuh nya.
“Mengapa dia begitu jahat?” keluh Urawee, kesal. “Tapi kamu tidak perlu takut. Oun tidak akan menganggu mu lagi. Dan kamu tidak akan terlibat dengan nya lagi, kan?”

“Jika aku tidak terlibat dengan Khun Oun lagi. Akankah kita bisa kembali bersama lagi?” tanya Anik. Dan Urawee diam.
Anik sadar kalau mereka sudah tidak bisa kembali bersama lagi. Urawee menjelaskan kalau ini sangat sulit untuk mereka bisa kembali seperti dulu lagi. Sangat sulit. Dan dia berharap Anik mengerti.


“Tidak apa. Aku mengerti. Dan aku perlu meminta maaf sudah membuat mu kecewa di masa lalu. Tapi akankah kamu nyaman, jika aku mau memelukmu untuk terakhir kali nya?” tanya Anik.
Dan Urawee diam. Lalu dia tersenyum dan merentangkan tangan nya serta memeluk Anik. Dan Anik menangis di dalam pelukan Urawee. Karena ini akan menjadi pelukan terakhir mereka.


Unthiga dan Ampu datang tepat disaat itu. Dan melihat itu, Unthiga merasa puas. “Pada akhirnya, mereka berdua tidak bisa move on dari satu sama lain. Tapi kita juga tahu bahwa mereka sudah bersama sangat lama. Tidak peduli seberapa banyak mereka bertengkar, mereka masih akan kembali bersama. Aku pikir kita tidak seharusnya menghalangin kebahagiaan mereka kan. Selanjutnya, aku akan datang dan meminta maaf kepada Anik,” jelas Unthiga, memanasi Ampu yang tampak cemburu.
Dengan kecewa, Ampu berniat untuk pergi saja. Tapi Anik langsung berteriak memanggil nya dan menghampiri nya.

Anik menjelaskan kepada Ampu bahwa ini tidak seperti apa yang Ampu lihat. Dan tidak seperti apa yang Unthiga katakan juga. Mendengar itu, Unthiga merasa kesal, karena ini tidak sesuai dengan rencana. Sementara Urawee merasa kebingungan, karena tidak mengerti ada apa.
“Apa yang kamu katakan?!” teriak Unthiga dengan emosi sebelum Anik sempat berbicara. Dan tanpa menjawab Anik menyalakan rekaman pembicaraan mereka yang telah direkamnya.

Flash back
Ketika Unthiga menghadap ke arah lain. Anik langsung menyalakan perekam suara di hp nya. Dan mereka pembicaraan mereka.
“Jika kamu ingin mendapatkan Wee kembali, kamu harus bekerja sama dengan ku.”
“Dan bagaimana kamu akan membantuku?”
“Itu tidak sulit. Khun Ampu adalah gentleman. Jika dia melihat kamu dan Wee kembali bersama. Dia akan mundur.”
Flash back end

Anik mengomentari betapa jahat nya ide Unthiga. Tapi kali ini, dia akan bersikap lebih jahat. Yaitu dengan merekam pembicaraan mereka sebagai bukti nyata.
Dengan panik, Unthiga meminta Ampu untuk mendengarkan penjelasan nya. Dan dengan tegas, Anik menyuruh Unthiga untuk berhenti membuat kebohongan.

“Aku tahu bahwa kamu tergila- gila dengan pria ini. Tapi aku tidak berpikir itu seburuk ini,” kata Urawee dengan sikap sok bersimpati. “Kamu ingin menemui dokter. Teman ku seorang psikiater, mana tahu dia bisa memberikan mu beberapa saran,” jelas Urawee sambil melemparkan kartu nama milik temannya.
Dengan emosi, Unthiga pun ingin menampar Urawee. Tapi Ampu langsung menahan tangan nya dan melindungin Urawee.

Ampu meminta supaya Urawee berhenti bersikap kekanakan. Lalu dia menegaskan kepada Unthiga bahwa mereka hanya bisa menjadi teman serta rekan saja. Jadi Unthiga jangan coba membuat sesuatu yang lain, karena dia merasa tidak nyaman.
Mendengar itu, Unthiga merasa syok. Dan dia langsung mengikuti Ampu yang berjalan pergi begitu saja.
Urawee meminta Anik untuk ke mobil duluan. Dan Anik mengerti. Lalu Urawee pun mengikuti mereka berdua.


Tom merasa bingung ada apa, ketika dia melihat Unthiga yang mengikuti Ampu. Dan Ampu yang mengabaikan Unthiga. Lalu Unthiga tanpa sengaja tersandung dan membuat kaki nya kesakitan. Dan melihat itu, Ampu tetap mengabaikan nya.
Ampu mengajak Tom untuk segera pulang. Tapi Tom ragu, karena melihat Unthiga. Namun Ampu tetap berjalan pergi.
“Khun Ampu,” panggil Unthiga, memohon. “Khun Ampu, aku bisa menjelaskan nya.”


Unthiga dengan susah payah berdiri dan ingin mengikuti Ampu. Tapi Urawee langsung menahan nya. Urawee merasa puas, dia pernah mengatakan kalau dia akan membuat Unthiga kalah, dan tidak menyangka kalau itu akan terjadi secepat ini. Mendengar itu, Unthiga merasa kesal. Tapi karena kakinya sedang terkilir, maka dia pun terjatuh ketika mau berjalan mengejar Urawee yang berjalan pergi begitu saja.


Anik kemudian datang. Dan melihat itu, dia memandang nya. “Apa kamu pikir aku akan berada disisi yang sama seperti mu? Ini belum berakhir,” tegas nya. lalu dia berjalan pergi meninggalkan Unthiga juga.

Dengan kesal, Unthiga menjerit sekuat tenaga. Dan mendengar itu, seorang perawat merasa terkejut dan menghampiri nya.
“Khun, apa kamu baik- baik saja?” tanyanya.
“Pergi!” teriak Urawee. Dan setiap orang di lorong memperhatikan nya dari jauh.
Dengan susah payah, Unthiga berusaha untuk berdiri sendiri. Lalu dia berjalan dengan menyeret kaki nya yang sakit.

Sesampainya dirumah. Ting langsung membantu Unthiga. Dia memeriksa kaki Unthiga yang terluka. Dan Unthiga berterima kasih padanya. Lalu Nopamat datang, dan mengatakan kalau dia mendengar kabar tentang Unthiga yang membuat masalah lagi. Dibelakang nya ada Arm.

“Ayah kelihatan sangat senang mengumumkan semua keburukan ku. Ketika aku melakukan hal baik, mengapa kamu tidak seantusias ini?” tanya Unthiga, sakit hati.
“Dan apa kamu punya hal yang baik untuk di bicarakan?” balas Arm.
“Tentu saja. aku buruk. Aku tidak pernah melakukan hal baik apapun. Tidak seperti putri kesayangan mu, Wee, benarkan?”
“Jangan libatkan orang lain. Kamu harus mengaku, ketika kamu bersalah.”

Setelah Arm pergi. Nopamat mendekati Unthiga, dan menanyakan, darimana Unthiga mendapatkan sifat buruk ini. Dan Unthiga menjawab kalau dia mendapatkan sifat ini dari orang tua nya. Nopamat menegur Unthiga. Dan Unthiga menyuruhnya untuk jangan khawatir, dan dia menyarankan kalau lebih baik Nopamat menanganin Arm saja.
“Jangan khawatirkan aku. Aku punya Sunisa yang terus memperhatikan nya untuk ku.”
“Mom, apa kamu yakin kalau kamu bisa mempercayai Khun Sa?” balas Unthiga. Dan Nopamat tidak mengerti, karena dia tidak mungkin mengikuti Arm dan memata- matai nya langsung, karena itu memalukan.

Unthiga mendengus geli. Dia menjelaskan kalau akhir- akhir ini ada banyak tenoklogi canggih. Jadi Nopamat hanya harus memilih salah satu saja yang bisa digunakan. Setelah mengatakan itu, Unthiga pun berniat berjalan ke kamar nya. Tapi karena kakinya sakit, dia hampir saja terjatuh.
Dan disaat itulah, Nopamat baru menyadari kalau kaki Unthiga terkilir. Tapi Unthiga tidak merasa senang dengan perhatian itu, karena sedari tadi Nopamat tidak menyadari kalau kakinya terkilir.
“Aku bertanya dengan baik- baik. Mengapa kamu selalu mengatakan hal tidak senang padaku?” keluh Nopamat. Dan Unthiga mengabaikan nya. Unthiga berjalan ke kamar nya dengan dibantu oleh Ting.
Ting mengurut kaki Unthiga. Lalu dia bertanya, apakah itu sangat sakit. Dia menjelaskan kalau dia akan terus mengurut Unthiga sampai Unthiga merasa baikan. Tapi bukan itu alasan Unthiga menangis dan merasa sedih.
“Tidak seorang pun peduli padaku. Tidak seorang pun peduli seberapa sakit nya aku.”
“Khun Nu, jangan berpikir begitu,” pinta Ting.

“Aku tidak perlu memikirkannya. Karena segalanya sudah jelas. Aku bahkan tidak perlu untuk menghabiskan waktu memikirkan itu,” cerita Unthiga dengan sedih.
Unthiga kemudian berhenti menangis. “Itu bagus seperti ini. Sejak tidak seorang pun yang peduli padaku. Kemudian aku tidak perlu memperdulikan siapapun juga.”
Mendengar itu, Ting meneteskan air matanya sambil menatap Unthiga.



Dikantor. Urawee dan Ampu tidak sengaja saling bertabrakan, sehingga barang- barang mereka terjatuh. Lalu Urawee menggunakan kesempatan itu untuk menjelaskan tentang kejadian semalam. Tentang dia yang berpelukan dengan Anik, itu hanyalah pelukan selamat tinggal saja dan pelukan sebagai teman. Dan Ampu mengerti.
“Aku tidak ingin siapapun salah paham, jadi aku memberitahumu,” jelas Urawee dengan gugup. Dan Ampu mengiyakan sambil tersenyum lebar.
“Kamu tidak perlu khawatir. Aku bukan penggosip. Dan tidak tahu harus bergosip dengan siapa juga,” jelasnya menyakinkan. Dan Urawee percaya padanya.
Ampu terus tersenyum, bahkan setelah Urawee berjalan pergi.
Urawee juga terus tersenyum, bahkan setelah dia memasuki ruangan kantornya.

Ampu bertanya- tanya, apakah Urawee hanya takut orang- orang akan salah paham, makanya Urawee menjelaskan itu. Tidak ada maksud yang lain kah?
Urawee berpikir, kalau sepertinya Ampu tidak mungkin serius dengannya.
Ampu : “Aku tidak berpikir dia akan memikirkan apapun tentang ku, kan?”
Urawee : “Kamu tidak mungkin berpikir apapun tentang nya kan, Urawee?”

Tepat disaat itu, Pam datang. Dan ketika dia mendengar Urawee berbicara sendiri, dia pun bertanya. Dan Urawee beralasan kalau dia hanya sedang memikirkan tentang pekerjaan saja. Tapi Pam tidak percaya.
“Itu hanya pekerjaan.”
“Okay. Kamu terdengar sedikit tidak meyakinkan barusan,” balas Pam sambil tertawa.

Urawee melihat- lihat hasil foto- foto Ampu di website.

Ampu melihat- lihat isi media sosial Urawee. Serta fanpage media sosial tokoh kesukaan Urawee. Karena barusan ketika mereka berdua bertabrakan, dia tidak sengaja melihat buku yang dibawa oleh Urawee. Jadi dia penasaran dan ingin tahu, apa yang disukai oleh Urawee.

No comments:

Post a Comment