Sunday, January 5, 2020

Sinopsis K-Drama : Chocolate Episode 11-2

0 comments

Sinopsis K-Drama : Chocolate Episode 11-2
Images by : JTBC
SELURUH KARAKTER, TEMPAT, PERUSAHAAN, DAN KEJADIAN DALAM DRAMA INI ADALAH FIKSI
Kang makan malam bersama dengan Ny. Han. Mereka makan ongsimi. Ny. Han bertanya, apakah Kang pernah makan ongsimi? Kang menjawab kalau ibunya pernah membuatkan untuknya saat dia masih kecil. Ny. Han memberitahu kalau ongsimi adalah makanan yang sangat di sukai Jae Hun, ayah Kang.
Mereka mulai makan bersama. Dan di saat yang sama, Ny. Yoon juga pulang dan di beritahu pembantu kalau Kang datang dan sedang makan malam bersama dengan Ny. Han.
“Tolong jangan tutup sanatorium,” pinta Kang tiba-tiba. “Aku tahu menyelamatkan nyawa itu penting. Tapi membantu mereka yang sekarat juga sama bernilainya, dan…”
“Kau mencoba mengarang alasan untuk ketidakbecusanmu?” marah Ny. Han.
“Bisa sama bernilai dan bermakna, dari yang kudengar. Kudengar Kakek mengatakan ini saat membangun sanatorium, yang enggan dilakukan yayasan lain. Aku percaya kita tak boleh menutup sanatorium.”

Ny. Han marah dan tidak mau mendengarkan perkataan Kang. Diam-diam, Ny. Yoon mendengarkan pembicaraan mereka tersebut.
Anehnya, walau Ny. Han marah, dia malah memberikan kimchi lobak ke sendok Kang. Kang juga bingung. Dan mereka hanya lanjut makan tanpa bicara sepatah katapun.
--

Selesai makan malam dengan Ny. Han, Kang pulang. Di depan pintu pagar rumah, dia berpas-pasan dengan Jun yang baru datang. Melihat Kang ke sana, Jun langsung bertanya untuk apa Kang kemari? Kang menjawab singkat kalau dia datang untuk makan malam dengan nenek.
“Bagaimana pandangan ibumu jika melihatmu sekarang? "Aku sangat bangga pada putraku. Dia hebat." Menurutmu begitu? Ibumu berniat membeli cokelat dan kembali ke Wando denganmu,” beritahu Jun.
Usai mengatakan itu, Jun langsung masuk ke dalam rumahnya.
Flashback
Tahun 1995
Su Hui berkata pada Jun kalau sekarang Jun tidak perlu berkelahi dengan Kang lagi. Kang akan pergi. Jadi, jangan terlalu benci pada Kang.
“Aku salah. Kang benar. Seharusnya kami tidak ke Seoul.”
“Apa Kang sungguh akan pergi?”
“Aku tahu kau dan Kang kesulitan karena kami para orang dewasa. Maafkan aku.”
“Apa Kang tahu dia akan pergi?”
“Tidak, aku harus memberitahunya. Jika kuberi tahu, dia akan sangat senang. Dia sungguh tak suka harus selalu bertengkar dan bersaing denganmu. Jun. Minta Kang menungguku. Aku akan kembali membawa cokelat untuknya. Aku akan membeli cokelat dan kembali ke Wando dengannya. Bisa beri tahu dia?” tanya Su Hui.
End
Dan tampaknya, Jun baru memberitahu tadi pada Kang (?)
Kang juga tampaknya jadi kepikiran dengan yang Jun katakan.
--

Ny. Yoon menemui Ny. Han. Dia sudah tahu bahwa dari awal, Ny. Han sudah memilih Kang menjadi penerus Geosung. Karena itulah, Ny Han pergi ke Wando dan memaksa Kang datang ke Seoul walaupun Kang menolak. Dan dia tahu bahwa Ny. Han hanya menganggap Jun sebagai pemacu yang bisa memancing Kang agar dia menjadi lebih kuat dan gigih, daripada lemah dan tidak tertarik pada kekuasaan. Jun hanya di manfaatkan.
“Kau pasti sudah gila karena semua tak sesuai keinginanmu. Aku membiarkanmu menjadi ratu walau tak pantas. Seharusnya kau bersyukur.”
“Aku bukan ratu, Ibu. Bagaimana mungkin aku ratu saat suamiku bukan raja? Satu-satunya raja dan keturunan keluarga ini adalah ayah Kang, Lee Jae-hun, mendiang adik iparku. Kang selalu menjadi pilihan pertamamu,” ujar Ny. Yoon.
Pembicaraan mereka itu terdengar oleh Jun yang menguping di balik dinding ruang tamu.
“Bicara apa kau?” bingung Ny. Han.
“Putra sulungmu, suamiku, dan ayah Jun, Lee Seung-hun, bukan putra sah suamimu,” ujar Ny. Yoon, membongkar rahasia yang sudah di ketahuinya selama ini (Wow. Berarti dari awal, ayah Jun, tn. Lee bukanlah anak kandung dari pemilik Geosung. Yang anak kandung adalah ayah Kang. Mereka lahir dari ibu yang sama, tapi ayah yang berbeda). “Ayah tidak meninggal karena terkejut oleh pengkhianatan saudaranya. Tapi karena terkejut dan merasa dikhianati oleh fakta bahwa putra sulungnya, Seung-hun, yang lahir prematur bukan putra sahnya.”
Penyakit jantung Ny. Han kambuh mendengar semua ucapan Ny. Yoon. Dia mulai berteriak memanggil ahjumma pembantu dengan suara lemah. Jun sendiri juga terpukul mengetahui fakta sebenarnya mengenai ayahnya. Ny. Yoon dengan suara bengis, berujar kalau dia sudah menyuruh ahjumma pembantu pulang, jadi di rumah hanya ada dia dan Ny. Han saja.
“Aku sungguh ingin bicara denganmu soal ini hari ini. Aku ingin kau memilih Jun sebagai penerus. Aku janji akan merahasiakannya hingga aku mati. Jadi, pilih Jun…,” perintah Ny. Yoon, bukan lagi memohon. Dia mengancam.
Ny. Han begitu terpukul melihat watak asil pembantunya. Dia berusaha bangkit. Tapi, pada akhirnya dia ambruk karena kondisi jantungnya. Dan dengan mata kepalanya sendiri, Jun melihat bahwa semua itu adalah perbuatan ibunya. Ny. Yoon tidak melakukan apapun dan hanya menatap dengan dingin.
--

Kang kembali ke sanatorium dan berpas-pasan dengan Cha Young yang baru mau pulang. Cha Young menyapa dengan sopan dan berkata bahwa dia menunggu Kang. Dia hendak mengucapkan terimakasih atas semua bantuan Kang. Dia akan mundur dari pekerjaan-nya di sini. Dia berniat untuk menunggu hingga ada pengganti, tapi ahjuman dari Taean setuju untuk membantu mulai besok. Dan karena itu, dia berpamitan sekarang.
Kang tampak sedih karena Cha Young akan pergi. Saat Cha Young beranjak pergi, Kang menghentikannya. Dia menggunakan alasan dengan bertanya makanan apa yang seperti sujebi tapi bukan sujebi? Michael terus menanyainya dan dia tidak tahu. Michael memberitahunya kalau dia sungguh ingin menikmati itu sebelum meninggal.
Sujebi yang bukan sujebi? Hidangan yang terpikir sekarang adalah… Sup pangsit. Ongsimi. Dan olchaengi guksu. Hanya itu yang terpikir,” jawab Cha Young.
“Bisa kau buatkan itu sebelum pergi? Untuk terakhir kali,” pinta Kang.
Cha Young berpikir sesaat sebelum akhirnya setuju.
--

Mereka kembali ke dapur kantin. Cha Young segera melepas tas-nya dan memakai celemek serta mencuci tangan sebelum memasak. Kang tampak canggung dna hanya berdiri di dekat pintu memperhatikan. Setelah diam sesaat, Kang menawarkan diri untuk membantu. Dia melepas jas-nya dan mencuci tangan-nya. Dia membantu menguleni adonan tepung yang sudah di buat oleh Cha Young. Dan tentu saja, itu membuat celana hitam Kang menjadi kotor.
Cha Young yang melihat itu, segera membantu Kang memakaikan celemek-nya. Posisi mereka menjadi sangat berdekatan. Membuat keduanya menjadi gugup, tapi membuatku merasa senang. Adegan sederhana seperti ini, sudah mampu membuatku tersenyum.
Setelah memakai celemek, Kang mulai lanjut menguleni adonan. Cha Young di sebelahnya dan mengupas kentang. Mereka bekerja sama berdampingan.
--
Ny. Yoon membawa Ny. Han ke rumah sakit dan langsung menuju IGD. Dia menangis seolah khawatir. Jun menyusul dari belakang dan menunggu di depan ruang IGD. Tn. Lee datang dengan panik dan menanyakan alasan Ny. Yoon bisa pingsan pada Jun. Jun berbohong kalau dia tidak tahu.

tn. Lee benar-benar panik dengan kondisi ibunya. Dia segera berlari memasuki IGD sambil berteriak memanggil nama ibunya.
Jun tampak stress. Banyak beban berada di pundaknya. Dia tidak berani memberitahu ayahnya bahwa neneknya menjadi seperti itu karena ibunya.
--
Kang sudah selesai membuat adonan dan memperhatikan Cha Young yang memasukan isi ke dalam adonan kulit pangsit. Cha Young sampai merasa tegang dan menyuruh Kang untuk kembali ke ruangan saja dan dia akan memanggil saat semua sudah selesai. Kang langsung meminta maaf dan berkata tidak akan menatap Cha Young.
Kang mundur, berdiri di dekat kompor. Tapi, dia malah tanpa sengaja menyenggol panci-panci dan membuat keributan. Hahahaha. Kang sampai malu sendiri. Keduanya sama-sama merasa canggung.
Pas sekali, Kang melihat ada botol soju. Jadi, dia bertanya apakah dia boleh meminumnya? Cha Young mengizinkan, dan memberitahu juga kalau sebenar-nya dia berniat menggunakan soju itu untuk memasak. Kang menjadi semakin canggung.
Sebelum minum, Kang menawarkan segelas pada Cha Young. Dan Cha Young menolak dengan sopan karena dia tidak minum saat sedang memasak. Jadinya, Kang meminum sendiri segelas botol soju.
“Kau akan kembali ke Yunani setelah berhenti?” tanya Kang, ada akhirnya. “Maafkan aku.”
“Untuk apa?”
“Aku… salah mengerti dirimu,” ujar Kang.
“Soal apa?”
“Apa ada yang bisa kubantu…,” tanya Kang, mengalihkan.
“Bisa tolong pergi? Aku merasa tak nyaman bersamamu di tempat yang sama seperti ini. Kukirimkan pesan setelah selesai,” pinta Cha Young.
Kang mengerti dan beranjak pergi.
Tapi, baru saja dia mau keluar dari dapur , dia mendapat telepon di ponselnya dari nomor tidak di kenal.

“Ini sungguh nomor Lee Kang?” tanya si penelpon, memastikan. Si penelpon menelpon dari rumah pemakaman. “Aku O Jeong-bok dari Wando. Aku menghubungi rumah sakit, tapi mereka terus menolak memberiku nomormu. Mereka akhirnya memberikan setelah aku terus memohon.”
“Maaf, tapi kurasa aku tak ingat kau.”
“Ini aku, Jeong-bok. Aku dahulu tetanggamu saat kau tinggal di Wando. Aku keponakan Paman Dong-gu,” ingati Jeong Bok. “Oppa, Paman Dong-gu meninggal kemarin karena kecelakaan,” tangis Jeong Bok.

Mendengar nama paman Dong-gu, ingatan Kang kembali ke masa kecilnya. Dia mengingat paman Dong Gu. Sangat mengingatnya. Paman yang sangat menyanyangi dan peduli padanya. Paman yang menyukai ibunya. Paman yang sudah seperti ayahnya. Paman yang selalu membuatnya bahagia. (Adegan ini, membuatku merasa sedih T_T Entah kenapa).
“Kau tak tahu berapa lama dia menunggumu kembali, Kang. Tapi dia tak pernah melihatmu lagi,” tangsi Jeong Ok.
Kang terpukul. Dia sampai tidak tahu harus berkata apa. Matanya berkaca-kaca. Dia bahkan langsung pergi keluar dapur dengan terburu-buru dan melupakan jas-nya.
Cha Young tampaknya tahu ada yang tidak beres. Dia segera mengejar Kang sambil membawakan jas Kang yang tertinggal.
Kang pergi ke mobilnya, tapi saat dia hendak membuka pintu mobil, dia baru teringat kalau kuncinya ada di dalam jas dan tertinggal. Dia segera berbalik untuk mengambil jas-nya. Dan Cha Young sudah di depan-nya.

Kang berterimakasih dan langsung hendak pergi. Cha Young khawatir karena Kang baru saja minum tadi. Kang bilang kalau dia tidak minum banyak. Cha Young tetap khawatir dan menyarankan agar menelpon supir pengganti.
“Aku harus pergi ke Wando,” ujar Kang.
“Bisa naik taksi? Tak ada bus atau kereta karena sudah malam. Lalu, bagaimana jika pergi besok pagi?” saran Cha Young.
“Maka aku akan terlambat. Besok pemakamannya,” jawab Kang.
Cha Young terkejut mendengar jawaban Kang. Dia juga melihat wajah sedih Kang.

“Butuh enam jam ke Wando, 'kan? Jika kita pergi sekarang, kau bisa melihat pemakamannya,” ujar Cha Young dan mengambil kunci mobil Kang. Tanpa melepas celemek dan membawa tas-nya, Cha Young masuk ke dalam mobil Kang dan duduk di kursi kemudi. “Aku akan mengantarmu ke Wando. Masuklah. Kau harus membayarku karena menyetir. Jadi, kau tak perlu merasa bersalah. Cepat masuk ke dalam mobil,” ujar Cha Young.
Kang terdiam. Tampaknya, dia semakin menyukai Cha Young. Perhatian Cha Young yang seperti inilah, yang membuatnya menyukainya.


No comments:

Post a Comment