Tuesday, April 16, 2019

Sinopsis C-Drama : Unique Lady Episode 4 - part 1

0 comments

Network : iQiyi iQiyi

“Siapa yang menyuruh mu untuk memulai kebakaran?” tanya Fei Yu dengan nada pelan. Dan Xiu Wen pun diam. Lalu dengan penuh emosi, Fei Yu memukul meja dan berdiri mendekatinya,”Kamu berani mengambil tindakan sendiri sekarang?!”

“Maafkan saya, Tuan. Xiu Wen pikir dengan membuat pergerakan diluar kediaman Anda, maka tidak akan ketahuan,” jelas Xiu Wen sambil menundukan kepala.


Fei Yu memarahi Xiu Wen, karena sekarang situasi sudah berubah, Luo Jing di pilih untuk menjadi Permaisuri Yang Mulia Yuan Zheng. Dan yang harus dilakukan nya sekarang adalah mengambil kekuasan Yuan Zheng. Tapi sekarang Xiu Wen malah bertindak sembarangan, dengan membawa Luo Jing dan membakar ruangan di Istana. Jika hal ini sampai ketahuan, ketika Kaisar menyelidiki mereka, maka dia bisa dalam bahaya.



“Maaf. Ini karena Xiu Wen telah bertindak gegabah. Tapi, Tuan mengapa tiba- tiba …” tanya Xiu Wen.

“Karena, dia mengetahui sesuatu yang seharusnya dia tidak ketahui. Sekarang, dia kehilangan ingatannya, jadi dia tidak lagi menjadi ancaman untukku. Aku harus mengubahnya menjadi pion yang berguna. Untuk membantuku mendapatkan otoritas kendali transportasi pusat. Itu mengapa Xiao Jing (Luo Jing) harus menjadi Permaisuri Yang Mulia Yuan Zheng,” jelas Fei Yu.

Xiu Wen mengiyakan semua perkataan Fei Yu. Dan dengan tenang, Fei Yu pun kembali duduk ditempat nya. Setelah itu dia bertanya- tanya, kenapa bisa Luo Jing selamat dari ruangan yang terbakar tersebut. Bahkan sehelai rambut pun, tidak ada yang terbakar.

Flash back

Saat Luo Jing mengikutinya, Xiu Wen dengan segera bersembunyi. Lalu kemudian dia memukuli Luo Jing dari belakang, sehingga Luo Jing pingsan. Setelah itu, dia sengaja memancing Yuan Zheng untuk mengikuti nya, ke tempat dimana Luo Jing berada.

Flash back end

Pagi hari. Luo Jing terbangun dengan mood senang, karena dia kembali memimpikan Xiu Wen yang sedang mandi. Tapi kemudian, dia teringat kejadian kebakaran semalam. Setelah dia diselamatkan dari dalam ruangan terbakar, Yuan Zheng datang, kepadahal logikanya, kalau Yuan Zheng benar pelakunya, maka dia tidak akan datang kembali.

Kemudian Luo Jing teringat tentang Xiu Wen yang dilihat nya sebelum kejadian kebakaran semalam. Dan mengingat itu, dengan buru- buru, Luo Jing pun bangun untuk bersiap- siap dan mencari Xiu Wen.


Saat melihat Xiu Wen yang sedang dihukum berlutut. Luo Jing meminta Ayahnya agar memaafkan Xiu Wen, dan membiarkan nya untuk berdiri. Tapi Fei Yu tidak mau, dia menjelaskan bahwa ini adalah hukuman, karena Xiu Wen semalam ketiduran dan telah melalaikan pekerjaan.


“Pengawal Liu adalah orang yang bertugas melindungin Putri mu. Jika kamu membuat nya capek, maka apa yang akan terjadi? Bagaimana bila aku membantu menanggung hukuman untuknya?” bujuk Luo Jing. Sambil memberikan kode kepada Xiu Wen agar berbicara juga.

“Saya telah ceroboh. Saya pasti tidak akan membiarkan Nona berada dalam bahaya,” kata Xiu Wen.

Mendengar itu, Fei Yu pun mempersilahkan Xiu Wen untuk berdiri. Dan dengan hormat, Xiu Wen mengucapkan terima kasih kepada Fei Yu. Lalu Luo Jing membantunya untuk berdiri.

Ketika Luo Jing kembali ke dalam kamar, Xi Que memberitahu bahwa dia telah menyiapkan air madu yang diminta oleh Luo Jing. Tapi karena sedang ingin sendiri, Luo Jing pun mengatakan bahwa tiba- tiba dia ingin meminum teh. Jadi Xi Que pun pergi untuk menyiapkannya.

Luo Jing mulai berpikir, menurutnya Xiu Wen tidak lagi mencurigakan. Melainkan Yuan Zheng yang datang tepat disaat kebakaran tersebut. “Ah. Tidak ada hal baik yang pernah terjadi, setiap kali aku bertemu dengannya. Kelihatannya game ini beneran cukup rumit,” gumam Luo Jing. Kemudian dia teringat bahwa dia hanya memiliki sisa 3 kehidupan saja.


Luo Jing  lalu mengambil kacang kulit di atas meja. Dan dia memikirkan Pria mana yang harus di pilihnya. Tapi ada terlalu banyak Pria, sehingga sulit untuk memilih. Namun Yuan Zheng (Wu Mei) adalah pilihan terburuk menurutnya.

Xi Que datang membawakan teh. Lalu tanpa sengaja, dia menemukan sebuah bungkusan kain kecil berada di dekat kaki meja. Dan melihat itu, dia pun bertanya, darimana Luo Jing mendapatkan tas aroma yang berasal dari Wen Xiang tersebut.

“Tas aroma?” gumam Luo Jing. Lalu dia teringat kejadian kebakaran semalam, dan dia yakin bahwa ini pasti adalah barang yang ditinggalkan oleh pelaku nya.
Xi Que menjelaskan, Wen Xiang adalah tempat terkenal di kota Sheng Jing. Tempat yang dikunjungin oleh para Tuan- tuan. Dan mengetahui itu, Luo Jing langsung merasa mendapatkan sebuah ide bagus.

Pemilik memperlihatkan beberapa gadis cantik kepada Jiang. Dan Jiang pun memilih dua orang gadis yang menurut nya cukup bagus. Namun karena Pemilik terlalu cerewet kepadanya, Jiang pun merasa malas dan tidak nyaman. Tepat disaat itu, seorang wanita cantik berbaju ungu datang. Dan melihat kedatangan nya, Jiang tersenyum dan menatap terpesona pada nya.

Su Yi Yi

No comments:

Post a Comment