Type something and hit enter

By On

 Sinopsis Lakorn – Nang Rai Episode 02 - 1
Images by : Channel 7

Pada akhirnya, Kae memilih untuk menaiki motor Athit. Pob hanya bisa menatapnya dan tampak kekecewaan di wajahnya tersebut.
--

Pob kembali ke kantor dan berpas-pasan dengan Khun Kesiree dan Khun Wichan. Khun Kesiree langsung khawatir melihat wajah Pob yang muram dan bertanya apa yang terjadi? Pob hanya diam saja.
“Apa kau pergi menemui pemeran baru nang rai?” tebak Khun Kesiree.
“Aku melarangmu. Siapa kau dan siapa nang rai itu, kau harus mengingatnya. Jangan buat kami kecewa!” tegas Khun Wichan.
“Bahkan Pat, putri dari teman ibu yang bukanlah Khun Ying (sebuah gelar untuk wanita yang posisinya lebih rendah dari Than Phu Ying). Aku tidak suka kalau dia menjadi pacar-mu.”
“Aku tidak pernah berpikir untuk mengencani Pat juga,” tegas Pob.
“Kau paling cocok dengan Ladawan,” ujar Khun Wichan.
“Dan aku tidak pernah berpikir menjadi tunangan Ladawan hanya karena kami cocok,” tegas Pob lagi.
Tapi, tetap saja dia kalah pada Khun Kesiree dan Khun Wichan yang ngotot pada pilihan mereka. Mereka sudah menyiapkan yang terbaik untuk Pob, jadi Pob hanya harus mengikuti jalan yang mereka buat. Pob malas mendengarnya dan memilih pergi dengan alasan akan bekerja.
Khun Wichan bertanya apa yang akan Pob lakukan? Dan Pon menjawab kalau dia ingin ikut dalam lakorn. Dan Khun Kesiree mengingatkan kalau dia hanya memberikan waktu 3 bulan untuk Pob sebelum Pob pergi ke Inggris. Pob berterimakasih atas waktu 3 bulan itu dan berkata akan memanfaatkannya untuk menjadi intern di lokasi syuting lakorn.
“Dengan begitu kau bisa dekat dengan nang rai itu kan?!” tebak Khun Wichan.
Khun Kesiree langsung menghentikan Khun Wichan dan menyuruh Pob untuk pergi saja.
--
Kae sedang menjalani syuting sebagai nang rai. Dia benar-benar menjiwai perannya hingga tampak sangat-sangat jahat. Semua bahkan bertepuk tangan untuk akting Kae tersebut.

Pob yang datang ke lokasi syuting juga tersenyum melihat akting Kae. Pob datang dengan membawa banyak makanan sehingga semua orang langsung bersorak girang. Pob menatap Kae dan memberitahu Kae kalau dia datang untuk menjadi intern (magang) jadi dia bisa menghindangkan Kae minuman, jika Kae mau. Kae hanya diam dan menatap Pob.

Pob tersenyum tipis pada Kae. Dan tampak kalau Kae juga hendak tersenyum, tapi menahan dirinya.
--
Khun Wichan bicara dengan Khun Kesiree.
“Kita hanya punya satu putra. Dia harapan kita. Tapi dia malah mengecewakan kita karena gadis rendahan tanpa latar belakang tersebut,” marah Khun Wichan.
Khun Kesiree tetap merasa kalau mereka tidak boleh terlalu mengekang Pob atau akan berakhir buruk. Khun Wichan tetap tidak tenang karena dia merasa dalam 3 bulan ini, pasti nang rai itu akan mendekati Pob.
--
Kae sedang mempelajari script sampai menunggu gilirannya mengambil scene. Pob mendekatinya dan menyodorkan kue untuk Kae. Kae berterimakasih tapi dia tidak merasa lapar.
“Khun Anuwadee memberitahuku kalau kau belum makan apapun sejak pagi ini. Berhati-hatilah atau kau akan kelelahan dan pingsan,” nasihat Pob.
“Tidak akan. Aku biasa menjadi pekerja, jadi aku bisa mengaturnya.”

Tapi, Pob tetap khawatir dengan kondisi tubuh Kae. Dia kemudian bertanya pada Kae, apa Kae begitu membencinya? Kae membantah hal itu, hanya saja Pob adalah orang terhormat. Dia kemudian pamit pergi untuk mempelajari script di tempat lain.
--

Nee sibuk membaca buku sambil minum jus jeruk hingga tidak menyadari kehadiran Bandarn. Dan begitu melihat Bandarn, Nee langsung tersipu malu. Bandarn datang ke meja Nee untuk mengambil kain lap meja-nya, dan kebetulan di duduki oleh Nee.

Jan dan Khun Kesiree ternyata datang ke kampus Nee dan melihat Bandarn yang berdiri di dekat Nee. Jadi, mereka mengira kalau Bandarn ingin melakukan sesuatu pada Nee. Mereka langsung berlari heboh ke meja Nee. Jan bahkan mendorong tubuh Bandarn dengan kasar dan bertanya apa yang hendak Bandarn lakukan?

“Itu… dia menduduki,” ujar Bandarn dan menunjuk ke arah kain kotornya yang di duduki Nee.
Tapi, Jan malah heboh berteriak kalau Nee menduduki tikus mati. Jadilah Khun Kesiree juga panik dan menarik Nee untuk menjauh dari kantin. Bandarn jelas heran, itu kan hanya kain kotor bukannya tikus mati.
--
Syuting lakorn berlangsung hingga malam hari, dan Pob masih tetap di sana menyaksikan syuting tersebut.

Adegan syuting kali ini adalah adegan antara Kae dan Nguan. Syuting berlangsung lancar dan di akhiri dengan adegan nang rai yang berteriak dan kemudian pingsan. Semua bertepuk tangan karena hasil syuting sangat bagus.

Tapi… kenapa Kae tidak bangun juga? Semua jadi panik karena Kae benar-benar pingsan. Pob langsung berlari menghampiri Kae dan menggendongnya. Pat yang datang ke lokasi syuting, melihat hal tersebut.
“Apa yang terjadi?”
“Nong Kae pingsan,” beritahu Ke.
“Disini banyak orang, kenapa harus Pob yang di repotkan?” marah Pat.
“Aku rasa, dia yang mau melakukannya sendiri,” ujar P’Hong, tampak kesal, mungkin karena cara bicara Pat yang sombong.

Nguan dan Wadee membantu Pob membawa Kae masuk ke dalam mobil. Pob memberitahu Wadee kalau dia akan membawa Kae ke rumah sakit terdekat. Wadee meminta Pob untuk menjaga Kae dengan baik.

Pat datang sambil lari dan berteriak agar Pob tidak pergi. Tapi, Pob jelas tidak mendengarkannya. Arthit juga datang ke lokasi syuting dan melihat kehebohan yang terjadi, bertanya pada Pat yang ada di dekatnya. Pat menjawab dengan kesal kalau Pob membawa Kae ke rumah sakit.
Lebih gilanya, Pat naik ke motor Arthit dan menyuruhnya untuk segera mengejar mobil Pob.
Wadee jadi khawatir, dan Mafai menawarkan tumpangan pada Wadee untuk mengikuti mereka. Wadee langsung menerima.
--

Di dalam mobil,
Kae dalam keadaan pingsan dan meringkuk kedinginan. Pob melihat hal itu dan langsung menyampirkan jas-nya pada Kae agar dia tidak kedinginan.
Arthit tiba-tiba berhenti dan membuat Pat heran. Arthit menjelaskan kalau dia tidak bisa mengejar mobil Pop karena kehilangan jejak. Pat langsung mengomel kalau harusnya tadi Arthit lebih ngebut lagi.
Dan tanpa membuang waktu, Pat langsung menelpon Khun Kesiree dan melaporkan hal itu. Pat mengatakan kalau Kae berpura-pura pingsan untuk merayu Pob. Khun Kesiree jadi tidak tenang dan memberitahu hal itu pada Khun Wichan. Dia takut kalau Kae akan membawa putra mereka ke motel atau sejenisnya.
“Dia (Pob) tidak akan melakukan hal memalukan seperti itu, Kesi,” yakin Khun Wichan. “Pob oh Pob, dia tidak seharusnya tertarik pada gelas kaca murahan (merujuk pada Kae) seperti itu. Apa kau tahu dia ke rumah sakit mana?”
“Pat tidak tahu,” jawab Khun Kesi dengan cemas.
--
Mafai dan Wadee juga kehilangan jejak. Wadee mencoba menelpon Pob tapi tidak di angkat apalagi Pob tadi tidak memberitahunya akan membawa Kae ke rumah sakit mana. Dia jadi cemas. Tapi, karena tidak tahu harus kemana, jadinya dia menyuruh Mafai untuk mengantarkannya ke rumah saja.
Mafai menawari untuk membawa Wadee pergi makan malam saja dulu. Wadee dengan sopan menolak dengan alasan kalau ibunya akan khawatir jika dia pulang larut. Mafai menyarankan kalau Wadee bisa menelpon ibunya dan minta izin. Dan Wadee langsung setuju dengan saran Mafai tersebut.
--
Pat dan Arthit masih di pinggir jalan. Arthit menanyakan apa Pat yakin tidak mau dia antar pulang saja?
“Tidak usah. Aku sudah meminta orang di lokasi syuting tadi untuk mengantarkan mobilku,” jawab Pat. Dan dia memperhatikan wajah Arthit dengan seksama, “Bukankah kau bekerja di bank dimana aku menabung.”
“Kau ingat padaku?”
“Tentu saja. Apa kau sangat menyukai Kaewalai?”
“Uh… Ya. Dia manis.”
“Aku rasa Kaewalai juga menyukaimu.”
“Kau juga berpikir begitu?” tanya Arthit dengan senang.
“Ya. Kau dan Kaewalai serasi. Aku dengar kalau keluarga Kaewalai bukanlah keluarga yang membahagiakan. Jika kau bisa menyenangkannya, dia pasti akan memberikan hatinya padamu. Tapi, dengan Pob, itu tidak mungkin bagi mereka untuk bersama. Pob sudah punya tunangan.”

Usai mengatakan hal itu, Pat melihat mobilnya tiba dan pamit pada Arthit untuk pergi duluan. Tapi, sebelum itu dia mengatakan pada Arthit kalau dia akan mendukung Arthit mendekati Kae. Dan jika Arthit membutuhkan bantuan, dia akan membantu.
Arthit tersenyum senang.
--
Pob tiba di rumah sakit. Dia mencoba membangunkan Kae. Dan Kae terbangun sampai menjerit heboh mengira masih di lokasi syuting. Pob langsung menyadarkan Kae kalau mereka berada di depan rumah sakit karena tadi Kae pingsan.
Kae langsung keluar dengan linglung dan berjalan pergi menjauhi rumah sakit. Pob memanggilnya dan menunjuk ke arah pintu masuk rumah sakit.
“Aku baik-baik saja. Aku akan pulang sekarang,” jawab Kae.
“Bagaimana cara mu pulang? Kau kan tidak membawa uang. Apa kau mau jalan kaki? Tapi rumahmu sangat jauh dari sini. Dan Anuwadee tadi juga bilang kalau kau belum makan seharian ini. Tidak masalah jika kau tidak mau di periksa dokter. Tapi, kau harus ikut makan denganku dan aku akan mengantarmu pulang,” ujar Pob.
“Itu…”
“Itu apa?”
“Tidak pantas.”
“Bagian mananya yang tidak pantas? Kau adalah artis baru, seorang nang rai tercantik yang ada. Jika ada yang tidak pantas, maka itu adalah aku yang hanyalah lelaki biasa.”
--


Mafai membawa Wadee untuk makan di sebuah restoran. Mereka berbincang dengan santai. Namun, suasana santai itu harus berakhir karena ternyata Nguan juga ada di sana. Mafai tidak tampak terkejut melihat Nguan karena restoran itu memang tempat dia dan Nguan biasa makan.


Seperti biasa, Nguan mengganggu Wadee. Dan membuat Wadee sangat kesal. Mafai sampai harus menegur Nguan agar tidak mengganggu Wadee. Dan Wadee yang kesal, dengan sengaja menumpahkan minumannya ke celana Nguan. Nguan jadi emosi, dan Mafai langsung mendorong Nguan keluar restoran agar tidak bertengkar dengan Wadee.
--
Pob membawa Kae untuk makan mie di pinggir jalan. Itu adalah tempat makan favoritnya dari zaman dia masih sekolah. Dan tiba-tiba Kae memegang perutnya, dan hal itu membuat Pob khawatir. Kae menjawab kalau perutnya sudah terbiasa sakit sejak dia kecil.
“Itu karena kau tidak makan padahal seharusnya kau makan (sakit maag),” ujar Pob.
Dan Pob segera memesan ke penjual agar 1 porsi mie yang dihidangkan tidak menggunakan cabe. Kae berterimakasih atas perhatian Pob padanya.
“Kau terlihat sangat lelah, kau harus beristirahat. Dan mengenai Pat, tidak ada apapun di antara kami. Dan aku juga tidak berencana punya hubungan apapun dengannya.”
“Kenapa kau memberitahuku hal itu?”
“Agar kau tahu,” jawab Pob sambil tersenyum manis. “Matamu sangat indah. Aku bisa menatapnya seharian.”
Kae tersipu malu mendengar ucapan Pob tersebut. Suasana canggung sedikit mencair di antara mereka.
--
Pob mengantar Kae pulang ke dekat kawasan rumah Kae. Sayangnya, Kae tertidur sehingga Pob tidak tega membangunkannya.

Tapi, Prang yang baru pulang, menggedor kaca mobil Pob dan berteriak kalau Pob menghalangi jalan. Pob menurunkan kaca mobil dan meminta maaf serta berkata akan memindahkan mobilnya. Prang ternyata mengenali wajah Pob dan langsung meminta izin untuk selfie. Suara ribut Prang membuat Kae terbangun.
Kae langsung keluar dari mobil Pob. Prang malah senang melihat kakaknya pulang dengan Pob yang adalah orang terkenal.
Tum keluar dari mobilnya dan bertanya ada apa pada Prang.  Prang langsung menghampiri Tum dengan manis dan menyuruh Tum untuk pulang sekarang. Tum masih tidak tahu situasi dan malah mengajak Prang untuk ikut bersenang-senang dengannya ke tempat lain.
Kae yang melihatnya, jelas langsung menarik Prang untuk pulang. Tapi, Tum, dia malah menggoda Kae dan mengajak Kae untuk ikut serta dengannya. Pob melihatnya dari dalam mobil dan langsung turun.
“Aku lebih kaya. Coba saja kau tanya ke Prang, berapa banyak yang dia dapatkan dari aku,” ujar Tum pada Kae.
Prang panik apalagi Kae menatapnya dengan amarah. Tum masih kurang ajar dan berkata akan membawa Kae 2 kali lipat lebih besar daripada Prang. Dia memaksa Kae untuk ikut dengannya. Pob tidak tahan lagi dan segera membantu Kae.
“Kae, bawa saudaramu pulang. Aku yang akan mengurus masalah di sini,” ujar Pob.
Dan Kae langsung menarik Prang pulang dengannya. Di rumah, Prang bukannya takut, malah memarahi Kae karena tidak mengenalkannya para pria keren seperti Pob.
“Jangan gila. Kau benar-benar tidak mau sekolah lagi?”
“Tidak. Aku sekolah dan gagal di ujian. Otakku tidak bisa menerima ilmu lagi!”
“Kalau kau tidak kerja, maka kau harus kerja. Lakukan pekerjaan apa saja!”
“Tidak mau!”
“Kau bertingkah seperti seorang pela***,” marah Kae. “Dia membayarmu kan?”
Prang tidak terima. Ini tubuhnya, bukan tubuh Kae, jadi Kae tidak perlu ikut campur. Kae sangat marah mendengarnya.
Tapi, di saat itu, ibu malah keluar dan menanyakan bayaran yang Kae dapat. Dia meminta uang gaji Kae dengan alasan agar bisa di tabung dan untuk membayar tagihan ini itu. Kae yang walaupun kesal, tetap memberikan semua uang gajinya pada ibunya.
“Jangan habiskan untuk hal tidak berguna ya. Kita masih harus mencari rumah baru,” ujar Kae.
Tapi, ibu mengabaikan perkataan Kae dan hanya terus menghitung uang gaji Kae yang besar dan memamerkannya pada Prang.


Tolong Tinggalkan Komentar, Kritik, ataupun Saran untuk Perubahan yang Lebih Baik!!! ^^

Click to comment